Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Enggak Terima Teknologi Perusahaan China Laris-Manis, Pejabat Paman Sam Lontarkan Kritik Pedas!

Sabtu 09 Nov 2019 07:19 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Enggak Terima Teknologi Perusahaan China Laris-Manis, Pejabat Paman Sam Lontarkan Kritik Pedas!. (FOTO: Reuters/Daniel Becerril)

Enggak Terima Teknologi Perusahaan China Laris-Manis, Pejabat Paman Sam Lontarkan Kritik Pedas!. (FOTO: Reuters/Daniel Becerril)

Menurut UU, perusahaan China diharuskan bekerja sama dengan badan intelijen negara.

Warta Ekonomi.co.id, Bogor

Kepala Departemen Teknologi amerika serikat , Michael Kratsios mengkritik negara-negara yang dengan rela menggunakan jaringan wartaekonomi.co.id /tag26198/jaringan-5g.html">5G dan teknologi kecerdasan buatan karya huawei .

Dalam penilaiannya, perusahaan China itu tak bisa dipercaya karena undang-undang di China mengharuskan mereka bekerja sama dengan badan intelijen Negeri Tirai Bambu.

Menurutnya, Eropa harus mengambil sikap yang sama dengan Amerika; membatasi ekspor kepada Huawei dan memboikot produk-produk perusahaan China itu. "Kita mungkin tak bisa sepakat dalam setiap aspek kebijakan teknologi, tapi kita semua setuju soal prinsip yang terpenting (keamanan-red)," katanya, dikutip dari Reuters (8/11/2019).

Baca Juga: Meski Enggan Bergantung ke Amerika, Raksasa China Ini Masih Butuh Google, Karena . . . .

Sayangnya, 'hasutan' tersirat Amerika tak langsung menggoyahkan kebijakan yang diambil perusahaan Eropa. Sebab, dari 65 kontrak komersial pembangunan jaringan 5G milik Huawei, setengahnya berasal dari pelanggan Eropa.

Di sisi lain, pembuat kebijakan Uni Eropa berupaya sebisa mungkin menyebutkan nama Huawei dan China secara gamblang yang berisiko terhadap keamanan nasional. Mereka memiliih kalimat bahaya serangan dunia maya oleh sebuah perusahaan yang dibeking suatu negara.

Lebih lanjut, Kratsios juga menemui Kepala Antitrust Eropa, margrethe Vestager untuk membahas masalah digital, menurut pejabat Komisi Eropa.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA