Thursday, 7 Safar 1442 / 24 September 2020

Thursday, 7 Safar 1442 / 24 September 2020

Nyiram Gong Sekati, Tradisi Keraton Kanoman Sambut Maulid

Rabu 06 Nov 2019 19:30 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Keraton Kanoman Cirebon

Keraton Kanoman Cirebon

Foto: Agung Supriyanto/Republika
Tradisi nyiram gong sekati digelar tiap 9 Rabiul Awal.

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON— Keraton Kanoman Cirebon, Jawa Barat pada setiap 9 Maulud atau Rabiul Awal melakukan ritual "nyiram gong sekati" sebagai upaya untuk merawat tradisi para leluhur.

Baca Juga

"Penyucian (nyiram gong sekati, red.) ini merupakan tradisi Kesultanan Keraton Kanoman sejak dahulu," kata juru bicara Keraton Kanoman Cirebon Ratu Raja Arimbi Nurtina di Cirebon, Rabu (6/11).

Ia menuturkan "nyiram gong sekati" dilakukan setiap 9 Maulud atau Rabiul Awal, di mana hal tersebut salah satu rangkaian dari prosesi memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW. "Gong sekati" yang dicuci, kata Arimbi, yaitu satu rangkaian alat musik gamelan yang antara lain terdiri atas gong, demung, saron, dan peking.

Rangkaian alat musik gamelan itu oleh para leluhur dari Keraton Kanoman dinamakan "Gamelan Sekaten" yang merupakan alat musik pada zaman dahulu untuk mengajak masyarakat sekitar membaca syahadat. "Gamelan Sekaten yang dicuci itumerupakan alat musik yang dahulu digunakan untuk menyiarkan agama Islam di tanah Cirebon," ujarnya.

Gamelan tersebut, lanjut Arimbi, sudah berumur ratusan tahun dan sampai saat ini masih terawat serta berfungsi seperti sediakala.

Pada setiap Maulud, setelah gong tersebut dicuci kemudian dibunyikan sampai malam 12 atau puncak tradisi Mauludan. "'Gamelan Sekaten' dibunyikan mulai hari ini sampai nanti pas malam 12 Maulud di jam-jam yang sudah ditentukan," katanya.   

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA