Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Relakah Kita Habiskan Waktu dan Energi untuk Mengurusi Hoax?

Senin 04 Nov 2019 05:54 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Ary Ginanjar

Ary Ginanjar

Foto: Wikipedia
Cobalah diam sebentar saja dan merenung sejenak.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: ary ginanjar

Sekarang ini kita masih sibuk dengan hoax dan issue berjam-berjam di depan layar kaca menyaksikan para politisi beraksi. Tangan sibuk dengan HP membaca berita hoax. Di jalan, hingga ke warung kopi bicara hal yang sama, sampai-sampai kita kehabisan tenaga, kehabisan waktu, dan kehabisan energi.

Asyik dengan hoax, lalu pulang ke rumah serasa jadi politisi kawakan, dan tertidur letih dengan terbawa mimpi buruk. Terbayang wajah, terngiang kata para politisi yang sedang berdebat hebat.

Tapi coba lihat. Sebagian kecil saja yang fokus bekerja, fokus belajar, fokus usaha, anak-anaknya belajar giat menuntut ilmu hingga keluar negeri dengan hasil terbaik. Akhirnya sebagian kecil saja yang berhasil menguasai pasar, tanah-tanah, dan kebun-kebun.

Mereka tertidur dengan seribu harapan dan seribu mimpi masa depan. Sebagian besar kita tertidur dengan membawa mimpi buruk akibat fokus kepada hoax dan masalah.

Ketika kita terbangun, kita sudah kehilangan, mulailah saling menyalahkan, mulai iri, mulai membenci. Dan bahkan mulai berkelahi dengan teman sendiri. Mulai terpecah belah.

Cobalah diam sebentar saja dan merenung sejenak. Perhatikan dan rasakan waktu dan energi kita habis dengan hoax dan berbagai issue yang tidak pasti. Sementara sebagian kecil saja waktu dan energinya habis untuk mencapai tujuan dan mengejar impian.

Coba sadari, otak kita ini selalu berada dalam keadaan problem mode. Sedangkan  otak mereka solution mode. Kita termasuk golongan otak yang mana? Solution mode atau problem mode?

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA