Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Apes! Aplikator Taksi Online Ini Diperas Miliaran

Sabtu 02 Nov 2019 07:15 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Apes! Aplikator Taksi Online Ini Diperas Miliaran oleh . . . .. (FOTO: Reuters/Tyrone Siu)

Apes! Aplikator Taksi Online Ini Diperas Miliaran oleh . . . .. (FOTO: Reuters/Tyrone Siu)

Sikap Uber untuk hapus 57 juta dokumen pengguna dinilai tak bertanggung jawab.

Warta Ekonomi.co.id, Surakarta

Dua peretas terbukti bersalah karena memeras dan meretas perusahaan seperti Uber dan LinkedIn, menurut keterangan Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS).

Para peretas itu meminta uang imbalan kepada Uber dan LinkedIn untuk menghapus data rahasia yang telah mereka curi. Uber diduga diperas hingga 100 ribu dolar AS (sekitar Rp 1,4 miliar) dan tak melaporkan pelanggaran tersebut kepada kepolisian. 

"Uber dan kedua peretas itu menandatangani perjanjian rahasia," lapor outlet berita CBS News, dikutip dari Cnet, Jumat (1/11/2019).

Baca Juga: Intelejen Inggris Ungkap Peretas Rusia Berhasil Membajak Operasi Mata-mata Iran

Seorang Pengacara AS untuk California Utara, Dave Anderson mengatakan, sikap Uber untuk menghapus 57 juta dokumen pengguna itu benar-benar tak bertanggung jawab. Bahkan berniat menutupi peretasan tersebut. Di sisi lain, Jaksa Penuntut mengatakan, LinkedIn melaporkan peretasan kepada polisi saat itu. 

Anderson menyampaikan, "kasus ini luar biasa. Kami tahu para terdakwa mengklaim sudah menghapus data tersebut, namun ada pihak ketiga yang dilibatkan dalam peretasan dan itu tak diketahui oleh Uber."

Peretas bernama Brandon Charles Glover dan Vasile Mereacre itu mengakui, mencuri basis data perusahaan rahasia di Amazon Web Services menggunakan kredensial curian. Setelah mengunduhnya, peretas mengatakan mereka menemukan kerentanan dalam penggunaan sistem oleh karyawan.

"Kemudian, mereka menuntut perusahaan untuk membayar mereka," kata Departemen Kehakiman.

Mereka menggunakan akun palsu dan surel terenkripsi untuk menjangkau perusahaan. Bahkan, mereka membagikan sampel data yang dicuri untuk menunjukkan kerentanan sistem perusahaan.

Sayangnya, Uber menolak berkomentar soal kabar itu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA