Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Kezaliman Itu Menyengsarakan

Jumat 01 Nov 2019 18:25 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pemimpin amanah (ilustrasi).

Pemimpin amanah (ilustrasi).

Foto: republika
Sesuai janji Allah kezaliman hanya akan menyengsarakan diri.

Zalim adalah perbuatan dosa. Ada beberapa makna zalim, salah satunya adalah  melanggar hukum Allah dan hanya mementingkan kemewahan kenikmatan diri, sebagaimana yang dinyatakan oleh firman Allah swt

“Barangsiapa yang melanggar hukum-hukum Allah mereka itulah orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Baqarah [2]: 229).

“Dan orang-orang yang zalim hanya mementingkan kenikmatan yang mewah yang ada pada mereka, dan mereka adalah orang-orang yang berdosa.” (QS: Huud [11]: 116).

Sayangnya di akhir zaman ini, banyak orang yang enggan mengikuti ajaran agama secara kaffah. Sekularisme telah mempengaruhi hampir di seluruh sendi kehidupan. Seseorang bertindak hanya memperturutkan hawa nafsu. Pantas Rasul SAW mengatakan bahwa memegang Islam di akhir zaman adalah laksana memegang bara api. 

Padahal hakikatnya kezaliman akan menimpa diri sendiri. “Dan orang-orang yang zalim di antara mereka akan ditimpa akibat buruk dari usahanya dan mereka tidak dapat melepaskan diri.” (QS. Az Zumar [39]: 51).

Namun yang lebih berbahaya adalah ketika kezaliman dilakukan oleh penguasa. Karena dengan kekuasaan berbungkus sebuah kebijakan, maka kezaliman berdampak lebih masif.

“Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu, dan Ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.” (QS.Al-Anfal: 25)

Maka kezaliman sesungguhnya amatlah menyengsarakan seluruh masyarakat. Sudah seharusnya kita kembali kepada hukum Allah. Bagi para penguasa mudahkanlah urusan rakyat, janganlah persulit beban rakyat, kelak Allah akan mudahkan urusan kalian.

Dari Aisyah berkata: Saya mendengar Rasulullah berdoa di rumahku ini: “Ya Allah, siapa yang mengurusi urusan umatku lalu dia mempersulit mereka maka persulitlah dirinya dan barangsiapa yang mengurusi urusan umatku lalu dia mempermudah mereka maka mudahkanlah dirinya” (HR. Muslim: 3407).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA