Monday, 2 Jumadil Akhir 1441 / 27 January 2020

Monday, 2 Jumadil Akhir 1441 / 27 January 2020

80 Persen Sampah Laut Berasal dari Daratan

Jumat 01 Nov 2019 07:36 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Ani Nursalikah

Warga memilah sampah dengan latar bangunan yang tergenang rob (air pasang laut) di Muara Baru, Jakarta Utara.

Warga memilah sampah dengan latar bangunan yang tergenang rob (air pasang laut) di Muara Baru, Jakarta Utara.

Foto: Antara/Reno Esnir
Pemerintah menargetkan mengurangi 70 persen sampah plastik laut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Asisten Deputi (Asdep) Bidang Pendayaan Iptek Maritim Kemenko Maritim dan Investasi Nani Hendiarti menyampaikan berdasarkan hasil kajian bersama dengan Bank Dunia, 80 persen sampah laut berasal dari aktivitas daratan. Sampah tersebut bocor ke laut melalui sungai.

Baca Juga

Dia juga mengatakan 45 hingga 70 persen sampah laut adalah plastik. "Untuk mengatasi permasalahan ini, pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden nomor 83 tahun 2018 mengenai Penanganan Sampah Laut dan Rencana Aksi Nasional Tahun 2018 hinga 2025," ujar Nani saat diskusi panel bertajuk Innovation on Waste Management: River Plastic Interception di Hotel Kempinski, Jakarta, Kamis (31/10).

Nani berharap dukungan regulasi tersebut mampu mewujudkan target pemerintah untuk mengurangi sampah plastik laut sebanyak 70 persen. Nani mengatakan hal ini menjadi perhatian, bukan hanya untuk pemerintah, badan tertentu, komunitas, atau sejenisnya, melainkan seluruh kalangan masyarakat.

"Harus ada kontribusi membangun kebersihan dimulai misal dari kebiasaan tidak membuang sampah ke sungai karena efeknya berbahaya untuk kita dan masa depan yang akan datang," kata Nani.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA