Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Pemuda dan kebangkitan Bangsa

Rabu 30 Oct 2019 11:29 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pasukan Oengibar Bendera (Paskibra) saat upacara peringatan Hari Sumpah Pemuda di Lapangan Silang Monas, Jakarata, Senin (28/10/2019).

Pasukan Oengibar Bendera (Paskibra) saat upacara peringatan Hari Sumpah Pemuda di Lapangan Silang Monas, Jakarata, Senin (28/10/2019).

Foto: Republika
Peringatan sumpah pemuda sepatutnya diikuti gerak nyata kebangkitan bangsa

Peringatan hari sumpah pemuda baru saja digelar di seluruh penjuru Nusantara. Peristiwa penting yang menjadi tonggak sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Sumpah pemuda dimaknai sebagai kristalisasi semangat para pemuda dalam mewujudkan Indonesia merdeka.

Baca Juga

Semangat dan gelora jiwa muda para pejuang telah membuktikan bahwa generasi muda adalah pemegang tonggak peradaban. 

Namun, apakah esensi besar sumpah pemuda hanya cukup dengan ceremonial peringatan semata?

Semestinya spirit juang yang tertuang dalam sumpah pemuda dimaknai dengan bangkit nya para generasi muda penerus bangsa. Menjadi pemuda pemudi yang mampu membawa pada perubahan menuju kebangkitan.

Untuk mencapai kebangkitan bangsa, para pemuda harus memiliki visi dan misi yang jelas dalam hidupnya. Hingga tak menjadi generasi pengekor yang konsumtif dan terseret arus kegalauan. Kritis terhadap kondisi yang terjadi, dan mampu mencari solusi untuk membenahi negeri.

Peringatan sumpah pemuda sudah sepatutnya diikuti dengan gerak nyata para pembawa perubahan. Menjadi generasi penerus bangsa yang cerdas dan bertaqwa. Karena kebangkitan tak kan dapat diraih jika para pemuda hanya sibuk dengan dirinya sendiri. Sibuk dengan gemerlap dunia dan bersikap hedonisme.

Negeri ini harus bangkit dan merdeka. Sudah sepatutnya momentum sumpah pemuda menjadi titik tolak perjuangan bangsa. Menunju kebangkitan hakiki yang menyatukan seluruh umat manusia.

Pengirim: Silvia Anggraeni,S.Pd, Lampung

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA