Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

DPR Targetkan Penentuan Pimpinan Komisi Selesai Pekan Ini

Senin 28 Okt 2019 11:48 WIB

Rep: Nawir Arsyad/ Red: Muhammad Hafil

 Puan Maharani

Puan Maharani

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Jika pimpinan sudah terbentul, DPR akan gelar pertemuan dengan calon Kapolri.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Dewan Perwakilan Rakyat (dpr">DPR) menargetkan penentuan pimpinan komisi dalam alat kelengkapan dewan (AKD) dirampungkan pada pekan ini. Hal ini dilakukan agar fit and proper test untuk calon Kapolri dapat segera dilaksanakan.

Baca Juga

"Ya, targetnya minggu ini urusan komisi dan lain-lain itu sudah bisa kita lakukan dan kita selesaikan, dan tentu saja dengan pembentukan komisi bisa jadi segara ada mitra-mitra terkait kementerian lembaga," ujar Ketua DPR Puan Maharani di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (28/10).

Ia menjelaskan jika pimpinan AKD telah terbentuk, komisi terkait akan segera menggelar rapat pimpinan dan rapat konsultasi terkait penunjukkan calon Kapolri. Setelah itu, barulah DPR melalui Komisi III akan melakukan fit and proper test kepada calon tunggal Kapolri, yaitu Komjen Idham Azis.

"Setelah semua mekanisme itu dilakukan, ya InshaAllah nama yang diusulkan menjabat sebagai Kapolri yang akan datang, kemudian akan bisa segera dilantik," ujar Puan.

Terkait penunjukkan Idham Azis sebagai calon tunggal Kapolri, Puan mengatakan bahwa itu merupakan hak dari Presiden Joko Widodo. Namun, ia melihat Kapolda Sulawesi Tengah itu memiliki pengalaman dan kemampuan yang baik untuk mengemban posisi Kapolri.

"Idham Azis kan punya track record yang sangat panjang, jadi sejauh ini Insya Allah tidak ada masalah," ujar Puan.

Diketahui, Idham Azis merupakan lulusan Akademi Kepolisian pada 1988. Ia disebut mempunyai latar belakang karier yang mirip dengan mantsn Kapolri Jenderal Tito Karnavian, yakni di bidang anti-terorisme.

Ia pernah menjabat sebagai Kasat Jatantras Polda Metro Jaya, Kasat Reserse Polres Jakbar, Wakapolres Metro Jakbar, dan Kasubden Investigasi Densus 88/Antiteror Baresrim Polri. Serta, Kapolres Metro Jakbar Polda Metro Jaya (2009), Dir Reskrimum Polda Metro Jaya (2009-2010), Wakadensus 88 (2010-2013), Dirtipikor Bareskrim Polri (2013-2014), Kapolda Sulawesi Tengah.

Idham juga termasuk polisi yang mendapat kenaikan pangkat luar biasa. Saat ia tergabung dalam tim Bareskrim yang melumpuhkan teroris Dr Azahari dan kelompoknya di Batu, Malang, Jawa Timur, 9 November 2005.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA