Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Kreasi Perajin Kayu Abad Pertengahan

Jumat 25 Oct 2019 07:22 WIB

Red: Agung Sasongko

Produk Kerajinan Kayu: Agus Suherman (47) tengah menunjukan produk kerajinan yang dibuatnya di  bengkelnya di Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Senin (25/2).

Produk Kerajinan Kayu: Agus Suherman (47) tengah menunjukan produk kerajinan yang dibuatnya di bengkelnya di Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Senin (25/2).

Foto: Republika/M Fauzi Ridwan
Para perajin kayu menghasilkan beragam barang, mulai dari furnitur maupun ukiran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kreasi para perajin Muslim abad pertengahan tidak kalah hebat dalam mengharumkan kegemilangan peradaban Islam. Berbagai produk seni dan budaya bertebaran di berbagai wilayah serta menjadi benda bernilai tinggi, termasuk di antaranya aneka kerajinan dari bahan kayu.

Selama ini dipahami sebagian besar provinsi Islam di Timur Tengah terdiri dari kawasan tandus dan padang pasir. Artinya, tidak memungkinkan hadirnya sentra kerajinan kayu karena ketiadaan bahan baku. Karena itu, produk kerajinan yang paling menonjol adalah yang terbuat dari bahan tembikar (porselen) atau logam.

Namun, tidak demikian adanya. Beberapa wilayah yang dikuasai kaum Muslim, khususnya di Suriah, Afrika Utara, Palestina, Andalusia, Balkan, Asia Tengah, dan Iran bagian utara, memiliki kawasan pepohonan serta hutan pegunungan. Inilah sumber bahan baku utama kerajinan kayu.

Dari situ pula muncul sentra produksi kerajinan kayu. Para perajin kayu menghasilkan beragam barang, mulai dari furnitur, peralatan rumah tangga, maupun ukiran. Itu merupakan komoditas dagang yang penting sehingga perajin kayu pun menjadi profesi yang digemari.

Pusat produksi kerajinan kayu berkembang ke sejumlah wilayah, misalnya saja Irak dan Mesir. Seperti tertera dalam buku The Groove Encyclopedia Islamic Art and Architecture, Jonathan Bloom dan Sheila Blair mengatakan, kedua sentra kerajinan kayu itu harus mendatangkan bahan baku dari luar wilayah.

Kedua sejarawan tersebut mencatat, sepanjang dua abad pertama hegemoni Islam, di beberapa wilayah semisal Afrika, Anatolia, dan Iran bagian utara, masih terdapat banyak kawasan berhutan. Kayu yang dihasilkan hutan itu digunakan untuk membuat kapal, furnitur, konstruksi bangunan, dan lainnya. Sebagian dari produk itu dijual ke berbagai wilayah.

sumber : Mozaik Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA