Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Jimly Anjurkan Menag Jalin Komunikasi dengan NU

Kamis 24 Oct 2019 19:27 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ratna Puspita

Jimly Asshiddiqie

Jimly Asshiddiqie

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Komunikasi guna meyakinkan bahwa Fachrul Razi tepat jadi menag.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshiddiqie mengajurkan Menteri Agama Fachrul Rozi untuk menjalin komunikasi dengan organisasi masyarakat (ormas) berbasis agama Nahdlatul Ulama (NU). Komunikasi ini untuk meredam berbagai polemik yang timbul atas pelantikan dirinya.

Baca Juga

"Saya anjurkan Menteri Agama untuk segera menjalin komunikasi eksternal dengan sejumlah ormas, tidak hanya agama Islam, tapi lintas agama," ujar Jimly di Jakarta, Kamis (24/10).

Dia mengatakan ormas NU kecewa terhadap penunjukan Fachrul Razi menjadi menteri agama. Padahal slama ini, NU paling kerap mendapatkan jatah mengisi kursi itu.

Jimly mengatakan komunikasi dengan berbagai ormas agama, termasuk NU, penting dilakukan guna meyakinkan mereka bahwa mantan jenderal TNI Angkatan Darat itu tepat menjadi orang nomor satu di lingkungan Kementerian Agama. "Menteri Agama harus segera menjalin komunikasi eksternal untuk meyakinkan dia tepat menjadi Menteri Agama. apalagi ormas yang banyak jasanya seperti NU," kata anggota Dewan Perwakilan Daerah itu.

Selain komunikasi eksternal, Jimly juga menyarankan agar Fachrul Razi melakukan komunikasi internal dengan seluruh jajaran Kementerian Agama. Hal ini guna memahami budaya, struktur dan aturan yang selama ini diterapkan.

Sebelumnya Ketua Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) PBNU mengatakan Fachrul Razi tak berpengalaman dalam isu pendidikan Islam di bawah Kementerian Agama. Mulai dari pesantren, madrasah, perguruan tinggi keagamaan Islam (Ma'had Aly) hingga satuan pendidikan diniyah formal.

Fachrul Razi merupakan bekas perwira tinggi militer. Ia adalah wakil panglima TNI tahun 1999 hingga 2000, dalam dua pemilihan presiden terakhir ia berkampanye untuk Jokowi. Fachrul adalah satu dari sedikit menteri agama kedua dari kelompok militer, setelah Alamsjah Ratu Prawiranegara tahun 1978 dan Tarmizi Taher pada 1993.

Jabatan menteri agama pun belasan kali diduduki perwakilan NU. Setidaknya lima menteri agama terakhir berasal dari ormas Islam ini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA