Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Rini Titipkan Penyelesaian Holding BUMN kepada Erick Thohir

Kamis 24 Okt 2019 08:28 WIB

Red: Friska Yolanda

Mantan Menteri BUMN Rini Soemarno memberikan buku laporan kinerja kepada Menteri BUMN Erick Thohir pada acara serah terima jabatan di Kementerian BUMN, Jakarta, Rabu (23/10).

Mantan Menteri BUMN Rini Soemarno memberikan buku laporan kinerja kepada Menteri BUMN Erick Thohir pada acara serah terima jabatan di Kementerian BUMN, Jakarta, Rabu (23/10).

Foto: Republika/Prayogi
Rini juga berharap Erick dapat menjaga kebersamaan dan sinergi antar-BUMN.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri BUMN periode 2014-2019 Rini Soemarno berpesan agar Menteri BUMN Kabinet Indonesia Maju periode 2019-2024 yakni Erick Thohir untuk menuntaskan pembentukan induk usaha berdasarkan sektor atau holding BUMN. Saat ini masih ada sejumlah sektor yang skema induk usahanya tengah dikembangkan.

Baca Juga

"Mungkin ada satu dua hal yang perlu saya ingatkan, kita memang masih ada pekerjaan rumah yang belum terselesaikan dari program Bapak Presiden, tidak terlepas adalah mengenai holdingisasi," ujar Rini, di Jakarta, Rabu (24/10).

Dia menjelaskan hingga sekarang yang sudah terdapat beberapa holding adalah holding perhutanan yakni Perhutani, holding perkebunan di bawah PT Perkebunan Nusantara III, holding minyak dan gas bumi atau migas di bawah Pertamina, holding pertambangan di bawah Inalum, dan holding pupuk di bawah Pupuk Indonesia. Tak lama lagi, holding farmasi menyusul sebentar lagi.

Pembentukan induk usaha farmasi masih berproses karena perubahan dari sahamnya belum masuk semua. Peraturan menterinya sudah ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo.

Selain farmasi, pemerintah juga menggodok induk usaha perumahan, konstruksi dan asuransi. Menurut Rini, hal-hal tersebut merupakan tambahan yang mungkin nanti ke depan perlu diselesaikan.

"Karena sektor di Kementerian BUMN ini, sektor-sektor usahanya cukup besar. Targetnya per sektor itu terdapat perusahaan induk atau holding company yang diharapkan pada suatu titik nantinya akan terbentuk super holding, seperti Temasek di Singapura," kata Rini lagi.

Selain itu, dia juga menitipkan agar Menteri BUMN Erick Thohir tetap menjaga kebersamaan dan sinergi antar-BUMN, agar BUMN tetap kuat dan tidak menjadi lemah akibat saling berkompetisi satu sama lain. Selanjutnya, Rini juga berpesan agar Menteri BUMN Erick Thohir tetap melanjutkan fungsi BUMN sesuai amanat Undang-Undang BUMN untuk mendorong perekonomian rakyat yang lemah, maka dari itu banyak sekali program-program BUMN bersama-sama arahnya ke sana, bagaimana meningkatkan kemampuan usaha-usaha mikro, super mikro dan kecil.

"Karena memang kekuatan kita di Indonesia ini salah satunya ada di sana. Bagaimana rakyat kita yang banyak di daerah-daerah bisa menjadi wirausaha kecil yang akhirnya bisa meningkatkan perekonomian mereka," ujarnya pula.

Menteri BUMN periode 2014-2019 Rini Soemarno melakukan serah terima jabatan kepada Menteri BUMN Kabinet Indonesia Maju periode 2019-2024 yakni Erick Thohir yang berlangsung dalam acara sederhana. Rini Soemarno memulai jabatannya sebagai Menteri BUMN pada 27 Oktober 2014 sampai dengan 20 Oktober 2019, menggantikan Menteri BUMN periode sebelumnya yakni Dahlan Iskan.

Erick Thohir dilantik sebagai Menteri BUMN bersama para menteri Kabinet Indonesia Maju lainnya pada Rabu (23/10), di Istana Kepresidenan. Baru saja dilantik dan melakukan serah terima jabatan (sertijab), Menteri BUMN Kabinet Indonesia Maju Erick Thohir langsung bekerja dengan menggelar rapat internal Kementerian BUMN bersama para deputi serta pejabat terkait.

Dia juga menginginkan BUMN tidak hanya unggul di dalam negeri, namun juga harus mampu menembus tingkat global yang bisa dicapai jika semua pihak baik BUMN, BUMD dan swasta bisa bersama-sama memiliki misi yang sama untuk membuat Indonesia maju.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA