Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Kalian Santri Bukan Sembarang Santri!

Rabu 23 Okt 2019 20:20 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Perayaan hari santri nasional di Lapang Dadaha, Kota Tasikmalaya, Selasa (22/10).

Perayaan hari santri nasional di Lapang Dadaha, Kota Tasikmalaya, Selasa (22/10).

Foto: dok. Istimewa
Santri di Indonesia bukan sembarang karena ikut membangun NKRI sejak kemerdekaan

Melihat putera putera terbaik kita dibarisan para santri bersama para alim ulama, juga asatidz sungguh membuat terharu juga bangga. Jejak santri di negeri ini begitu harum namanya, membangun NKRI dengan darah jiwa dan ilmunya, dan lekatnya syariat Islam di hati mereka.

Negeri ini harusnya bersyukur, dan tidak cukup hanya dengan meneladani saja, namun terus memperjuangkan apa yang mereka cita citakan. Tidakkah kita lihat perjuangan  H.O.S. Cokroaminoto, K.H. Ahmad Dahlan, K.H. Hasyim Asy'ari, Buya Hamka. M. Natsir dan K.H. Wachid Hasyim untuk republik ini. 

Jangan-jangan kita lupa sejarah, sehingga kita menutup mata bahwa Islam hanya agama biasa saja yang tak berdampak kepada kemaslahatan ummat dan negeri ini. Para pemuda begitu bersemangat dan dengan lantangnya memekikkan kemerdekaan. Mereka bergerak dengan dikomandoi para ulama, menguatkan janji ksatria yang tidak melupakan sang pemberi kekuatan, Allah SWT. 

Nak, kalian bukan santri sembarang santri. Kehidupan gemerlap duniawi rela tak kau hiraukan walau godaan datang silih berganti. Jauhnya kenyamanan hidup bersama keluarga kau ikhlaskan, sembari terus menimba ilmu untuk bekal dimasamu kelak.

Susah payah kau korbankan masa mudamu jauh dari kemudahan dunia. Namun cukup kau ingat nak, suatu saat nanti dipundak kalianlah negeri ini bertumpu. Jiwa-jiwa sholeh cerdas kalian yang penuh keimanan yang akan memimpin negeri ini, agar negeri ini menjadi berkah.

Baldatun thoyyibatun warobbun ghofur. 

Pengirim: Didi Diah, Tangerang Banten

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA