Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Mendikbud Nadiem Makarim Akui Masih Perlu Belajar

Rabu 23 Okt 2019 15:36 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Andi Nur Aminah

Mendikbud Nadiem Makarim bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Mendikbud Nadiem Makarim bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Nadiem mengaku perlu belajar dan menyesuaikan diri dengan lingkungan Kemendikbud.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Anwar Makarim mengaku masih perlu belajar dan menyesuaikan diri dengan lingkungan Kemendikbud. Nadiem resmi menjadi Mendikbud setelah dilantik oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), Rabu (23/10).

Baca Juga

"Saya mohon maaf dari sisi formalitas dan protokol saya masih harus belajar. Tapi kayaknya secara konsisten itu tema hari ini yaitu belajar. Ini merupakan kehormatan luar biasa untuk saya hari ini diberi amanah oleh Presiden Jokowi," kata Nadiem saat sambutan di gedung Kemendikbud, Jakarta Pusat.

Kemudian, ia menambahkan bagian yang terpenting sekarang adalah bekerja sama dengan seluruh pimpinan dan staf Kemendikbud. Karena Kemendikbud menjadi ujung tombak terpenting masa depan Indonesia. Dengan merubah mindset generasi yang berikutnya, Indonesia akan semakin maju di panggung dunia.

Nadiem mengaku menerima jabatan dan amanah ini karena ia ingin mentransformasi suatu negara melalui pendidikan dan generasi berikutnya itu menjadi yang terpenting. "Tolong jangan dipanggil Pak Nadim, tapi Mas Nadim saja. Saya tidak punya rencana sama sekali. Rencana saya 100 hari adalah saya akan duduk dan mendengar berbicara dengan pakar-pakar di lingkungan Kemendikbud yang telah bertahun-tahun memberikan dampak pada kualitas pendidikan Indonesia dan belajar dari mereka," ujar dia.

Selama 100 hari pertama, Nadiem akan mengerjakan aspirasinya untuk semua siswa di seluruh Indonesia yaitu belajar. Jadi, ia berada di Kemendikbud untuk menjadi murid bukan menjadi guru. "Saya di sini boleh dibilang mulai dari nol, maka dari itu saya akan belajar sebanyak-banyaknya. Tapi jangan khawatir selama ini saya juga sudah mempersiapkan diri, jadi banyak Pekerjaan Rumah (PR) yang sudah saya kerjakan," kata dia.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA