Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Wali Kota Bekasi Optimistis APBD 2020 Tembus Rp 7 Triliun

Senin 21 Oct 2019 20:39 WIB

Rep: Riza Wahyu Pratama/ Red: Dwi Murdaningsih

engendara melintas di samping area pembangunan jalur kereta api ringan (LRT) dan jalan tol layang Jakarta-Cikampek II, di ruas jalan Tol Jakarta-Cikampek, di Bekasi, Jawa Barat (ilustrasi).

engendara melintas di samping area pembangunan jalur kereta api ringan (LRT) dan jalan tol layang Jakarta-Cikampek II, di ruas jalan Tol Jakarta-Cikampek, di Bekasi, Jawa Barat (ilustrasi).

Foto: ANTARA
APBD Bekasi akan diprioritaskan untuk ransportasi, infrastruktur banjir.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Pemerintah Kota Bekasi telah mengajukan RAPBD (Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) tahun 2020 sebesar Rp 5,8 triliun. Besaran nilai tersebut masih dapat bertambah jika Pemkot Bekasi telah menerima kepastian Dana Insentif Daerah (DID) dan Dana Alokasi Khusus (DAK) fisik.

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi membenarkan, pihaknya telah melaporkan RAPBD 2020 kepada DPRD Kota Bekasi. Namun, ia mengatakan ada beberapa pos anggaran yang masih dikosongan. Beberapa pos yang masih dikosongkan tersebut berkaitan dengan bantuan dari Provinsi Jawa Barat dan DKI Jakarta.

Nantinya, jika pos anggaran tersebut telah disepakati, Rahmat optimis, APBD Kota Bekasi tahun 2020 akan mencapai tujuh triliun rupiah. "Yang kita belum bukukan tadi ada dana dari Pemprov Jabar, dana dari DKI juga. Terus ada dana insentif daerah juga belum kita masukkan. Ya kalau tujuh triliun (rupiah) bisa lah," kata Rahmat, .

Rahmat juga menyebutkan, pihaknya menyerahkan besaran bantuan yang akan diberikan oleh Pemprov DKI Jakarta. Ia pun memahami, Pemrov DKI Jakarta juga memiliki kewajiban untuk mengalokasikan bantuan bagi daerah lain. Meskipun demikian, ia berharap, bantuan untuk Kota Bekasi tahun 2020 lebih besar dari bantuan tahun sebelumnya.

Baca Juga

Selanjutnya, terkait pos anggaran yang diprioritaskan dalam RAPBD tersebut, ia menyatakan, pos tersebut adalah transportasi, infrastruktur banjir, pembangunan jalan, pendidikan, dan kesehatan. "(Program) yang tahun kemarin belum bagus akan ditingkatkan," ucap dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA