Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

27 Ribu Warga Lamongan Nikmati Air Bersih dari Sumur Bor

Sabtu 19 Oct 2019 10:55 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Andi Nur Aminah

Tukang bor mengerjakan sumur bor wakaf alumni Smansa 84 Semarang di Ponpes Atap Yatim, Parung, Bogor.

Tukang bor mengerjakan sumur bor wakaf alumni Smansa 84 Semarang di Ponpes Atap Yatim, Parung, Bogor.

Foto: Dok Alumni Smansa 84 Semarang
Hingga saat ini telah berhasil dibangun sebanyak 18 unit sumur bor di Lamongan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian ESDM terus menyalurkan bantuan berupa penyediaan sarana air bersih melalui pengeboran air tanah dalam di daerah sulit air, yang mencakup seluruh wilayah Indonesia. Mewakili Menteri ESDM, Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas Mohammad Hidayat di Desa Lawak, Kecamatan Ngimbang, Kabupaten Lamongan mengatakan, ada tambahan dua unit sumur bor lagi untuk Kabupaten Lamongan.

Baca Juga

"Hingga saat ini telah berhasil dibangun sebanyak 18 unit sumur bor yang tersebar di 11 kecamatan dan 18 desa, dengan kapasitas produksi air bersih mencapai 608 ribu m3 per tahun. Ini dapat memenuhi kebutuhan air bersih untuk sekitar 27 ribu jiwa penduduk," ungkap Hidayat, Sabtu (19/10).

Hidayat menyampaikan, program penyediaan air bersih melalui pengeboran air tanah dalam ini, dirasakan efektif dan telah berhasil membantu mengatasi persoalan pemenuhan kebutuhan air bersih masyarakat di daerah sulit air. Oleh karena itu, pemerintah terus berupaya meningkatkan anggaran untuk program ini, dengan harapan dapat dibangun lebih banyak sumur bor, terutama di daerah yang masih kesulitan air bersih.

"Sampai dengan akhir 2018, Kementerian ESDM telah berhasil membangun sebanyak 2.288 unit sumur bor yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Kapasitas debit air bersih mencapai sekitar 144,4 juta m3/tahun, atau dapat melayani penduduk sebanyak kurang lebih 6,6 juta jiwa. Sumur bor tersebut tersebar di 33 provinsi dan 312 kabupaten/kota di Indonesia," katanya.

Pada tahun 2019 ini, Kementerian ESDM menargetkan membangun 650 unit sumur bor yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Di antaranya adalah dua buah unit sumur bor yang diserahkan bagi masyarakat Desa Lawak, Kecamatan Ngimbang, Kabupaten Lamongan.

Kedua unit sumur bor tersebut memiliki spesifikasi kedalaman rata-rata 125 m, pompa selam 3 PK, reservoir (bak penampung) 5000 L, bangunan rumah panel. Adapun debit rata-rata adalah dua liter per detik dan kapasitas layanan mencapai 2.880 jiwa per sumur.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA