Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Ditekan Amerika Serikat, Pendapatan Huawei Justru Melonjak

Jumat 18 Okt 2019 07:52 WIB

Red: Nidia Zuraya

Huawei

Huawei

Foto: EPA
Huawei mempertahankan fokus bisnis pada infrastruktur TIK dan perangkat pintar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Huawei Global mengumumkan pendapatan bisnis pada kuartal ketiga 2019 mencapai total 610,8 miliar yuan atau senilai lebih dari Rp1,220 triliun. Perolehan pendapatan tersebut meningkat 24,4 persen tahun ke tahun (yoy).

Dalam keterangan tertulisnya, Huawei mengatakan mempertahankan fokus bisnis pada infrastruktur Teknologi Informasi Komunikasi (TIK) dan perangkat pintar untuk meningkatkan efisiensi dan kualitas operasi. Hal tersebut, menurut Huawei, berkontribusi pada peningkatan stabilitas operasional dan organisasi, serta memperkuat kinerja perusahaan di tiga kuartal pertama tahun 2019.

Dalam bisnis operator, Huawei meluncurkan solusi inovatif dengan operator dan juga telah bekerja dengan beberapa mitra industri untuk membangun aliansi industri. Hingga saat ini, Huawei telah menandatangani lebih dari 60 kontrak komersial untuk teknologi 5G berkolaborasi dengan operator global terkemuka dan mengirimkan lebih dari 400.000 unit antena aktif Massive MIMO (AAU) 5G ke pasar global.

Pada akhir kuartal ketiga tahun 2019, Huawei telah bekerjasama dengan lebih dari 700 kota, 228 Fortune Global dengan 500 perusahaan dan 58 Fortune Global dengan 100 perusahaan, untuk melakukan transformasi digital.

Pada kuartal ketiga, Huawei merilis Atlas 900, cluster pelatihan AI. Huawei juga mengumumkan layanan Huawei Cloud Ascend AI cluster, 112 layanan baru yang ditenagai oleh prosesor Kunpeng dan Ascend, dan Industrial Intelligent Twins.

Huawei Cloud telah digunakan sebanyak tiga juta pengguna dan pengembang perusahaan untuk mengembangkan produk dan solusi mereka. Dalam bisnis konsumen, pengiriman smartphone Huawei dalam tiga kuartal pertama tahun 2019 melebihi 185 juta unit, meningkat 26 persen dari tahun sebelumnya.

Huawei juga melihat pertumbuhan pesat dalam bisnis baru lainnya seperti PC, tablet, produk yang dapat dikenakan dan produk audio pintar. Ekosistem Huawei Mobile Services juga berkembang dengan mencakup lebih dari 170 negara dan wilayah, menarik lebih dari 1,07 juta pengembang di seluruh dunia.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA