Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

BPOM: Marketplace Harus Seleksi Produk yang akan Dijual

Kamis 17 Oct 2019 14:21 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny K Lukito

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny K Lukito

Foto: Republika/Edi Yusuf
BPOM teken nota kesepahaman yang wajibkan marketplace menyeleksi produknya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengawas Obat dan Makanan ( bpom ) berencana mewajibkan para pengelola situs jual beli daring untuk menyeleksi produk yang akan diperjualbelikan. Hal itu menjadi bagian dalam skema kerja sama terbaru antara asosiasi e-commerce dan BPOM.

marketplace sebagai sarana bisnis sekaligus sarana informasi juga bertanggung jawab dan bersama Badan POM terlibat mengawasi peredaran obat dan makanan secara daring,” ujar Kepala BPOM Penny K Lukito dalam rangka penandatangan nota kesepahaman dengan asosiasi e-commerce di Gedung BPOM, Jakarta pada Kamis.

Menurut Penny, internet kini menjadi salah satu celah yang dimanfaatkan oknum tidak bertanggung jawab untuk mengedarkan produk-produk ilegal yang dapat membahayakan konsumen. Oleh karena itu, BPOM menggandeng asosiasi e-commerce Indonesia (Indonesian E-Commerce Association/idEA) serta beberapa aplikasi dan situs lapak daring untuk mengetatkan pengawasan penjualan.

Baca Juga

Aplikasi dan situs yang bekerja sama dengan BPOM adalah Bukalapak, Tokopedia, Gojek, Grab, Klikdokter, dan Halodoc. BPOM juga tengah menyusun rancangan Peraturan Badan POM yang mengatur peredaran obat dan makanan secara daring.

Peraturan itu akan mencakup aspek pencegahan dan penindakan dengan mekanisme business to consumer, yaitu pengawasan peredaran obat dan makanan secara daring dari pelaku usaha sampai produk diterima oleh konsumen. Oleh karana itu, BPOM akan mewajibkan pemilik situs jual beli menyeleksi produk yang akan dijual dalam kanal belanja daring.

Pentingnya pengawasan yang dilakukan oleh pengelola marketplace juga diakui oleh Ketua Bidang Perlindungan Konsumen idEA Agnes Susanto. Menurut dia, penggunaan internet untuk keperluan sehari-hari sudah tidak dapat terelakkan. Oleh karena itu, selain pengelola marketplace juga diperlukan edukasi kepada penjual dan konsumen untuk lebih bertanggung jawab dalam menjual dan memilih produk.

"Harus dilakukan pembinaan dan edukasi tidak hanya kepada platform yang adalah anggota idEA, tapi kami juga melakukan edukasi kepada masyarakat bagaimana untuk bijak bertransaksi di internet," ujar Agnes dalan konferensi pers penandatanganan nota kesepahaman itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA