Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Polisi: Terduga Teroris di Bekasi Jualan Ikan

Kamis 17 Oct 2019 09:22 WIB

Rep: Riza Wahyu Pratama/ Red: Teguh Firmansyah

Personel Tim Densus 88 Mabes Polri mengamankan sejumlah barang bukti usai menggeledah kontrakan terduga teroris berinisial NAS dari kelompok Abu Zee Al Baghdadi di Kampung Rawa Kalong, Desa Karang Satria, Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Ahad (13/10/2019).

Personel Tim Densus 88 Mabes Polri mengamankan sejumlah barang bukti usai menggeledah kontrakan terduga teroris berinisial NAS dari kelompok Abu Zee Al Baghdadi di Kampung Rawa Kalong, Desa Karang Satria, Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Ahad (13/10/2019).

Foto: Antara/Arisanto
Polisi menyebut warga sempat curiga dengan keberadaan pelaku.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Wakapolres Metro Bekasi, AKBP Luthfie Sulistiawan menerangkan, terduga teroris berinisial A (20 tahun) sudah tinggal di Jalan Raya Papan Mas RT 07/04, Setia Mekar, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi selama dua tahun. Menurutnya, warga merasa kecolongan, meskipun sudah menaruh kecurigaan.

"Memang ini hampir dua tahun, dan ini sudah kita diskusikan dengan Pak RT/RW. Mereka memang merasa kecolongan karena memang tidak sama sekali menunjukan tanda-tanda seperti pelaku teror," kata Luthfie, Kamis (17/10).

Sebagian warga sempat menaruh curiga dengan kegiatan jual beli ikan yang dilakukan oleh A. Terkadang, aktivitas jual beli tersebut dilakukan hingga tengah malam.

"Karena memang selama dua tahun ini hampir bisa dikatakan cukup sepi sebenarnya, tapi memang bisa bertahan. Barang kali ini menjadi intropeksi kita, seluruh perangkat pemerintahan untuk evaluasi berkaitan dengan pendataan warga," kata dia.

Ia menambahkan, jual beli ikan tersebut bisa jadi merupakan kedok pelaku untuk mengelabuhi masyarakat. Ia juga menyatakan, A merupakan jaringan teroris Lampung. "Ini masih didalami, nanti Densus yang menjelaskan," ucap Lutfhie.

Sebelumnya, Densus 88 menangkap A lantaran ia telah melakukan baiat kepada Abu Umar Al Baghdadi. Selain itu, ia juga ditangkap karena memiliki dua tombol pemantik (switching) bom. Ia diduga akan melakukan aksi di tempat hiburan dan acara-acara besar di Lampung.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA