Minggu, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 Januari 2020

Minggu, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 Januari 2020

Ngabalin Dukung Bila Prabowo Jadi Menteri Pertahanan

Rabu 16 Okt 2019 18:39 WIB

Red: Ratna Puspita

Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin

Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin

Foto: Republika/Haura Hafizhah
Ngabalin mengaku mengetahui isu Prabowo ditawari jabatan sebagai menhan dari media.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin mendukung bila Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto terpilih sebagai Menteri Pertahanan dalam Kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin. Ngabalin mengaku mengetahui isu Prabowo ditawari jabatan sebagai Menhan dari media.

Baca Juga

"Kalaulah benar seperti yang ditulis (media) terkait kemungkinan beliau menjadi Menhan, saya ucap alhamdulillahi robbil alamin. Karena (Prabowo) punya latar belakang militer yang luar biasa yang akan memberikan kontribusi terhadap sistem pertahanan negara," kata dia di sela-sela acara FGD Divisi Humas Polri bertajuk Milenial Dalam Pusaran Hoax dan Masa Depan Bangsa di Jakarta, Rabu (15/10).

Kendati demikian, Ngabalin tidak bisa memastikan sosok yang nanti akan menduduki kursi Menhan karena hal itu hak prerogatif Presiden. Ngabalin menyambut baik dengan pernyataan Prabowo soal kesediaan Prabowo dan Partai Gerindra untuk merapat ke pemerintahan bila pemerintah memerlukan mereka.

"Bahwa beliau dan Gerindra mempersiapkan diri kalau diperlukan pemerintah. Itu isyarat kalau nanti tidak bergabung dengan pemerintah, paling tidak, dalam posisi penyeimbang, di luar pemerintah, atau posisi oposisi itu adalah hal yang mulia karena orientasinya membangun kepentingan bangsa dan negara," katanya.

Pertemuan Presiden Joko Widodo dan Prabowo Subianto beberapa waktu lalu, menurut dia, sangat penting untuk menciptakan suasana kondusif menjelang pelantikan presiden-wapres terpilih. "Pertemuan itu penting untuk ruang publik, memberikan suasana sejuk jelang pelantikan Bapak Presiden," katanya.

Dalam pertemuan itu, Jokowi-Prabowo berbicara tentang kondisi ekonomi global, politik, keamanan, hingga rencana pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan Timur. Selain itu juga dibicarakan kemungkinan Partai Gerindra masuk ke dalam Kabinet Jokowi-Ma'ruf.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA