Rabu, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Rabu, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Menilik Perkembangan Startup di Papua

Rabu 16 Okt 2019 04:18 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Menilik Perkembangan Startup di Papua. (FOTO: Bernadinus Adi Pramudita)

Menilik Perkembangan Startup di Papua. (FOTO: Bernadinus Adi Pramudita)

Ada 23 startup lintas sektor yang sedang berkembang dan merambah hingga pasar global.

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Papua yang selama ini erat dengan ketertinggalan rupanya masih memiliki taring dalam bersaing di era revolusi industri keempat melalui startup-startup yang sedang berkembang di daerah Cenderawasih itu. Hal tersebut dikemukakan oleh Billy Mambrasar, Pendiri KitongBisa, salah satu startup yang berbasis sociopreneurship

Menurut Billy, ada 23 startup lintas sektor yang sedang berkembang dan merambah hingga pasar global. 23 startup itu didirikan anak-anak muda Papua yang selama ini telah membangun Indonesia secara diam-diam, sebut Billy.

Ke-23 perusahaan rintisan ada pada beragam sektor, salah satunya adalah teknologi, pendidikan, kesehatan, dan seni budaya.

Baca Juga: Strategis, Bandara Ini Bakal Dijadikan Hub di Papua Barat

"Ada pendidikan. Mereka menciptakan teknologi-teknologi untuk meningkatkan aksesibilitas pendidikan, serta menurunkan tingkat buta huruf," ujar Billy di Gedung Kemenkominfo, Selasa (14/10/2019).

Di bidang kesehatan, ada perusahaan rintisan yang menggunakan teknologi untuk menghilangkan batasan untuk para penderita HIV untuk berkonsultasi. Selama ini penderita HIV seringkali merasa malu akan diskriminasi yang diterimanya.

"Lalu, kesehatan, ada yang bikin aplikasi untuk konseling HIV. Selama ini kan mereka takut konseling karena takut diskriminasi, jadi bisa konseling lewat apps," katanya.

Tidak kalah dengan ibu kota, Papua juga memiliki beauty startup sendiri. Perusahaan rintisan di bidang kecantikan ini memiliki narasi untuk bangga sebagai perempuan berkulit gelap.

Baca Juga: Startup Kosmetik Milik Mantan Tim Grab dan Uber Raih Pendanaan Baru, Nominalnya Hingga . . . .

"Mereka menciptakan kosmetik-kosmetik untuk perempuan berkulit gelap. Jadi, narasi mereka adalah bangga berkulit gelap. Cantik tidak harus berkulit putih. Jadi, mereka juga kembangkan kosmetik tersebut, dan target pasarnya mereka akan ekspor sampai Pasifik dan Afrika," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA