Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Resmi Jadi Unicorn, Ini Target OVO ke Depan

Ahad 13 Oct 2019 11:24 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Resmi Jadi Unicorn, Ini Target OVO ke Depan. (FOTO: Bernadinus Adi Pramudita)

Resmi Jadi Unicorn, Ini Target OVO ke Depan. (FOTO: Bernadinus Adi Pramudita)

OVO baru-baru ini resmi menjadi unicorn

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -- Perusahaan rintisan di bidang pembayaran digital OVO baru-baru ini resmi menjadi unicorn, atau startup yang memiliki nilai valuasi minimal USD1 Miliar. Hal tersebut diungkapkan kembali oleh CEO OVO, Jason Thompson.

"Kami adalah startup pertama yang diumumkan oleh Menteri ketika kami menjadi unicorn," ujar Jason di Plaza Barat, Sabtu (12/10/2019).

Resminya OVO jadi unicorn kelima dari Indonesia tentunya bukan tahap akhir yang ingin dicapai OVO. Presiden OVO Karania Dharmasaputra membeberkan sejumlah hal terkait target OVO setelah jadi unicorn kelima.

Baca Juga: Sandang Gelar Unicorn, OVO Mau Apa Lagi?

"Saya sepakat sama teman-teman di OVO kalau kita tidak boleh cuma jadi the largest e-money player. Kita harus jadi national strategic asset," ujar Karania di Plaza Barat, Sabtu (12/10/2019).

Menurutnya, target ini sejalan dengan visi pemerintah untuk membangun ekosistem pembayaran digital yang terintegrasi. Tambahnya, dengan menjadi national strategic asset, OVO dapat menjadi alat baru untuk pemerintah memonitor pergerakan uang digital yang semakin hari semakin naik nilainya.

"Sekarang kan transaksi elektronik makin naik, nah disitu pemerintah butuh tools, untuk menjaga stabilitas moneter kita. Pemerintah butuh alat monitoring dan akses yang baru terhadap pergerakan uang yang terjadi secara elektronik," katanya.

Karania menyebut bahwa ekosistem dan teknologi yang dimiliki OVO dan mitranya menawarkan banyak hal yang dapat dimanfaatkan pemerintah dalam mendigitalkan banyak program pemerintah.

"Dengan ekosistem dan teknologi yang kami punyai bersama teman-teman yang lain, mustinya banyak hal yang dapat dimanfaatkan oleh pemerintah untuk banyak mendukung program pemerintah yang sekarang, mungkin masih banyak dilakukan secara offline," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA