Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Gagal IPO dan Masih Utang, Startup Ini PHK Karyawan

Rabu 09 Oct 2019 17:59 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Gagal IPO dan Masih Utang ke Bank, Startup Ini PHK Karyawan Sebanyak . . . .. (FOTO: Tech Crunch)

Gagal IPO dan Masih Utang ke Bank, Startup Ini PHK Karyawan Sebanyak . . . .. (FOTO: Tech Crunch)

WeWork dilaporkan akan memangkas 500 posisi dalam divisi teknologi

Warta Ekonomi.co.id --- WeWork dilaporkan akan memangkas 500 posisi dalam divisi teknologi sebagai kelanjutan krisis yang dialami oleh perusahaan, setelah gagal melantai di bursa dan ditinggal oleh kepala eksekutifnya.

Perusahaan diperkirakan akan memecat 350 karyawan, menurut The Information. Pemangkasan awal akan menimpa tim rekayasa perangkat lunak, manajemen produk, dan data sains.

"Sementara, 150 karyawan lain berpotensi dibubarkan karena WeWork ingin menjual beberapa aset, termasuk Managed by Q, Teem, SpaceIQ, Conductor, dan Meetup," kata TechCrunch dalam laporannya, dikutip Kamis (9/10/2019).

Baca Juga: Sudah Dipecat, Mantan Bos WeWork Ternyata Masih 'Ngutang'

Bermarkas di New York, WeWork memiliki sekitar 15.000 karyawan dan diprediksi memecat 2.000 karyawan untuk memotong biaya operasional.

Setelah menunda rencana IPO, WeWork berencana merealisasikannya pada 2020. Perusahaan juga tengah bernegosiasi dengan JPMorgan untuk suntikan dana baru, demi mengganti modal kerja yang batal didapatkan dari IPO.

Sayangnya, hingga berita ini diturunkan, WeWork tidak segera menanggapi permintaan komentar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA