Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

CNG Bantu Masyarakat Dapatkan Aliran Gas PGN

Senin 07 Okt 2019 22:00 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Jaringan pipa gas bumi PGN terpasang di salah satu warung makan di Depok, Jawa Barat, Kamis (3/10/2019).

Jaringan pipa gas bumi PGN terpasang di salah satu warung makan di Depok, Jawa Barat, Kamis (3/10/2019).

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
CNG bisa digunakan sebelum ada infrastruktur pipa gas bumi yang terhubung langsung.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Compressed natural gas/CNG atau gas alam terkompresi membantu masyarakat mendapatkan aliran gas dari PT Perusahaan Gas Negara/PGN (Persero). CNG bisa digunakan sebelum ada infrastruktur pipa gas bumi yang terhubung langsung.

PGN melakukan terobosan agar gas bumi bisa digunakan lebih luas oleh masyarakat. Di Jawa Tengah, PGN membangun infrastruktur CNG sebagai solusi sementara sebelum infrastruktur pipa gas bumi terbangun untuk menghubungkan Jawa Timur sebagai titik pasok dengan Jawa Tengah sebagai titik pasar.

Sekretaris Perusahaan PT PGN Rachmat Hutama menjelaskan bahwa pada hari biasa, gas bumi yang dipasok PGN untuk sektor industri dan rumah tangga di wilayah Semarang, dikonsumsi sekitar 220 ribu-250 ribu meter kubik per bulan. Pemakaian rata-rata gas bumi untuk sektor rumah tangga pada 2019 sebesar 22 ribu meter kubik per bulan, naik 37 persen dibandingkan dengan 2018.

Layanan gas bumi melalui CNG diawali di Kawasan Industri Tambak Aji dan terus dikembangkan di Kawasan Industri Wijaya Kusuma. Pada 2016, PGN juga menerima penugasan pengoperasian Jargas APBN di Kota Semarang dan Blora.

“Pasokan gas bumi dalam bentuk CNG yang tersedia di Stasiun Penurun Tekanan (Pressure Reducing Station/ PRS) Tambak Aji angkanya memang berada di atas angka konsumsi gas bumi rumah tangga, bahkan kenaikan konsumsi gas bumi masih dalam cakupan volume gas bumi yang tersedia di PRS Tambak Aji,” ujar Rachmat.

Rachmat menuturkan, seiring berkembangnya industri baru dan meningkatnya kebutuhan energi yang lebih efisien dalam empat tahun terakhir, PGN terus fokus mempercepat pembangunan infrastruktur gas bumi di Jawa Tengah.

Sesuai peran subholding gas, PGN melalui PT Pertagas tengah menyelesaikan jaringan pipa gas transmisi Gresik-Semarang. Pembangunan jaringan pipa gas transmisi 28 inci sepanjang 268 kilometer ini ditargetkan terealisasi segera.

“Kami yakin pembangunan pipa gas transmisi Gresik-Semarang akan segera rampung, kemudian dilanjutkan dengan pengembangan jaringan pipa distribusi gas. Kami berharap dengan pembangunan infrastruktur ini dapat menyuplai gas untuk industri dengan kapasitas maksimal 400 MMSCFD,” tutur Rachmat.

Baca Juga

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA