Sunday, 21 Zulqaidah 1441 / 12 July 2020

Sunday, 21 Zulqaidah 1441 / 12 July 2020

Angka Kecelakaan di Purwokerto Cukup Tinggi

Ahad 06 Oct 2019 14:40 WIB

Red: Agung Sasongko

Garis Polisi

Garis Polisi

Foto: Antara/Fanny Octavianus
Masyarakat Purwokerto diajak untuk utamakan keselamatan di jalan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi mengajak masyarakat Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, untuk mengutamakan keselamatan di jalan.

"Kegiatan ini untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang masalah lalu lintas terutama masalah kecelakaan dan ini harus selalu kita ingatkan kepada masyarakat karena kalau tidak kita ingatkan saat di jalan sepertinya seolah itu enggak akan terjadi apa-apa," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Ahad pagi.

Dirjen mengatakan hal itu kepada wartawan di sela kegiatan puncak Pekan Nasional Keselamatan Jalan Tahun 2019 di Kompleks Gelanggang Olahraga Satria, Purwokerto.
Oleh karena itu, kata dia, pemerintah punya program Pekan Nasional Keselamatan Jalan dalam rangka meningkatkan kesadaran masyarakat dalam berlalu lintas.

"Sekarang ini adalah puncaknya, kenapa di Purwokerto? Angka kecelakaan lalu lintas di Purwokerto cukup tinggi dibanding dengan kabupaten-kabupaten lain," katanya.

Dia mengharapkan melalui kegiatan tersebut, ada kesadaran masyarakat terhadap masalah keselamatan dalam berlalu lintas. "Kalau kita di jalan, bahwa kecelakaan bisa saja terjadi suatu saat kepada kita," tegasnya.

Dalam kegiatan tersebut, Budi berkesempatan menyampaikan paparan tentang arti pentingnya mengutamakan keselamatan di jalan yang disampaikan melalui tayangan sejumlah video dan foto kecelakaan lalu lintas maupun pelanggaran yang dilakukan masyarakat saat berkendara.

Puncak Pekan Nasional Keselamatan Jalan Tahun 2019 juga diisi dengan testimoni korban kecelakaan lalu lintas, yakni seorang sopir truk asal Purwokerto bernama Wahyu yang mengalami kecelakaan lalu lintas di Indramayu, Jawa Barat, hingga kaki kirinya harus diamputasi.

Saat menyampaikan testimoninya, Wahyu mengatakan kecelakaan lalu lintas itu terjadi karena dia memaksakan diri untuk tetap mengendarai truknya meskipun dalam keadaan lelah dan mengantuk.

"Oleh karena itu, saya mengimbau kepada semua sopir kalau merasa lelah dan mengantuk, beristirahatlah dulu. Jangan memaksa untuk melanjutkan perjalanan," katanya.

Selain testimoni korban kecelakaan, kegiatan tersebut juga diisi dengan sepeda santai, pameran bus, pemasangan alat pemantul cahaya tambahan (APCT), lomba melukis dan mewarnai bagi pelajar, serta hiburan dangdut yang menampilkan Susi Ngapak.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA