Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Manfaat Menahan Marah

Kamis 04 Oct 2018 16:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilustrasi orang marah.

Ilustrasi orang marah.

Foto: Pixabay
Marah merupakan salah satu pintu utama masuknya syaitan dalam diri manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Marah merupakan salah satu pintu utama masuknya syaitan dalam diri manusia. Wajar jika Rasulullah menaruh perhatian yang sangat besar terhadap sifat yang satu ini. Beliau memerintahkan umatnya agar selalu menahan marah.

Imam Nawawi berkata: "Makna jangan marah pada hadis di atas adalah jangan engkau lampiaskan marahmu, bukan melarang marah sebab marah merupakan karakter dasar manusia yang tidak mungkin dihilangkan."

Hasrat melampiaskan marah berasal dari syaitan. Tak heran jika akibat yang ditimbulkannya pun merupakan perkara-perakara yang disenangi oleh syaitan. Karena marah, seorang bisa merusak, anarkistis, dan saling bunuh.

Sebaliknya, jika marah dapat dikendalikan, akan membawa manfaat yang luar biasa. Hal itu telah terbukti pada diri Rasulullah. Betapa banyak orang tertarik kepada Islam karena terpukau pada sifat Nabi yang mampu menahan marah. Saat ada se orang Arab Badui yang kencing di masjid, misalnya, beliau tetap tenang dan menasihati dengan penuh etika tanpa emosi yang menumpanginya.

Di antara manfaat menahan marah adalah akan menghadirkan kekuatan jiwa dan kemampuan berpikir jernih. Dua hal ini merupakan modal bagi siapa saja yang ingin menjadi pemenang. Kekuatan fisik yang tak diimbangi kekuatan jiwa tak akan mampu mengantarkan seseorang pada kesempurnaan. Betapa banyak orang yang kuat secara fisik, tapi dengan mudahnya dipecundangi karena tak mampu mengendalikan marah dan emosinya. Rasulullah bersabda, "Bukanlah orang yang kuat itu yang banyak bergulat, tapi orang kuat itu adalah yang mampu menahan dirinya ketika sedang marah." (HR Muslim).

Manfaat menahan marah yang lain adalah Allah akan menikahkannya (orang yang selalu menahan marah) dengan bidadari yang ia kehendaki. Rasulullah bersabda, "siapa yang menahan marahnya sementara dia sanggup melampiaskannya, Allah memanggilnya (kelak) di antara ciptaan-ciptaannya lalu menyuruhnya memilih di antara bidadari yang ada, Allah menikahkannya dengan bidadari yang ia kehendaki." (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah, dishahihkan oleh Syaikh Albani).

Bagaimana menahan marah? Rasulullah telah memberikan resepnya. Beliau bersabda, "sesungguhnya aku tak mengetahui satu kalimat yang jika diucapkan akan menghilangkan apa yang ia dapatkan (marah), yaitu membaca a'udzu billahi minasy syaithonir rojim." (HR Muslim). Jadi, untuk meredam amarah langkah yang harus ditempuh adalah membaca isti'adzah. Kalau tidak mempan sekali, diulang dua tiga kali.

Termasuk cara meredam marah juga adalah merubah posisi ketika sedang marah. Misalnya, jika ia marah dalam keadaan berdiri, hendaknya ia duduk. Rasulullah bersabda, "jika salah seorang di antara kalian marah dalam keadaan berdiri, hendaknya ia segera duduk maka marahnya akan segera hilang jika tidak maka hendaknya ia berbaring." (HR Abu Daud dan Ahmad, disahihkan oleh Syaikh Albani). Cara ini juga diamini oleh para psikolog dan ahli jiwa.

Banyak berzikir kepada Allah juga termasuk cara untuk meredam amarah. Sebab, dengan zikir hati menjadi tenang. Allah berfirman, "ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang." (Ar-ra'du: 28). Semoga kita termasuk orang-orang yang bisa menahan marah. n 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA