Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Mentan Amran Raih Penghargaan di Indonesia Awards 2019

Jumat 04 Oct 2019 01:19 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mendapatkan penghargaan sebagai “Pengekspor Komoditas Unggulan Hasil Bumi Terbanyak Selama Lima Tahun Terakhir” pada ajang Indonesia Awards 2019 .

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mendapatkan penghargaan sebagai “Pengekspor Komoditas Unggulan Hasil Bumi Terbanyak Selama Lima Tahun Terakhir” pada ajang Indonesia Awards 2019 .

Foto: kementan
Kementan melakukan berbagai terobosan untuk memudahkan ekspor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertanian Andi amran sulaiman mendapatkan penghargaan sebagai “Pengekspor Komoditas Unggulan Hasil Bumi Terbanyak Selama Lima Tahun Terakhir” pada ajang Indonesia Awards 2019, Kamis (3/10). Gelaran penghargaan yang diselenggaraan oleh stasiun televisi berita iNews tersebut menasbihkan Amran sebagai pejabat pemerintah yang memiliki komitmen kuat dalam meningkatkan laju pertumbuhan pembangunan pertanian.

Baca Juga

Pihak penyelenggara Indonesia Awards 2019 mencatat bahwa selama lima tahun terakhir, ekspor pertanian Indonesia meningkat tajam. Total  volume ekspor tahun 2014 sebanyak 33 juta ton, namun pada tahun 2018 telah mencapai 42.5 juta ton. Diperkirakan pada tahun ini, volume ekspor bisa menembus 45 juta ton.

Mewakili Menteri Pertanian yang berhalangan hadir, Sekretaris Jenderal kementan Momon Rusmono menyampaikan terimakasih atas penghargaan yang diraih.

“Tentunya penghargaan ini tidak dapat diraih tanpa kontribusi seluruh pihak, termasuk petani kita di seluruh Indonesia. Semoga penghargaan ini dapat memotivasi seluruh pihak terutama generasi milenial untuk menjadi eksportir pertanian dan  mewujudkan Indonesia Lumbung Pangan Dunia 2045,” ungkap Momon.

Momon menyatakan cemerlangnya kinerja ekspor pertanian tidak terlepas dari sejumlah kebijakan revolusioner yang dijalankan Kementerian Pertanian sejak tahun 2014 lalu. Salah satunya, Kementan saat ini telah menerapkan sistem Online Single Submission (OSS) melalui Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP). PTSP memberikan palayanan perizinan pertanian, termasuk izin ekspor.

“Dengan hanya melibatkan satu kali registrasi, pelaku ekspor bisa melakukan beragam proses yang melibatkan lintas kementerian/lembaga, maupun pemerintah daerah,” sebut Momon.

Selain memperbaiki sistem perizinan ekspor, Amran juga mengarahkan jajaran Kementan untuk meningkatkan ekspor pertanian dengan cara jemput bola. Melalui Badan Karantina Pertanian, Kementan menjalankan kebijakan inline inspection.

Para petugas karantina melakukan kunjungan langsung ke eksportir, dari tingkat budidaya hingga handling. Langkah ini mempermudah pelaku usaha dalam menangani produk yang akan diekspor.

Untuk mempermudah para pelaku ekspor, Kementan juga telah mengembangkan aplikasi i-Mace. Dengan aplikasi ini, para pelaku bisa mengetahui data sentra komoditas pertanian dan berpotensi ekspor. Bahkan iMace memiliki data produk pertanian yang diekspor dan negara tujuannya.

“Tidak hanya bagi para pelaku ekspor, i-Mace juga diharapkan dapat menjadi acuan bagi pemerintah daerah dalam menyusun memetakan kawasan sentra produksi pertanian yang berpotensi ekspor,” ucap Momon.

Langkah lain yang turut digiatkan oleh Kementan adalah menarik minat generasi muda untuk menjadi eksportir komoditas pertanian. Kementan menjalankan sejumlah program strategis seperti program Petani Milenial dan Agro Gemilang untuk melatih anak-anak muda untuk bertani dan melakukan ekspor pertanian.

“Kementan memberikan bimbingan teknis terkait Sanitary Phyto Sanitary (SPS) serta persiapan di lapangan dan bimbingan dalam good handling practices (GHP). Bimbingan teknis memiliki peranan penting agar produk pertanian Indonesia bisa memenuhi standar kualitas negara tujuan ekspor,” papar Momon.

Peningkatan ekspor pertanian secara nyata turut berkontribusi positif terhadap kinerja perdagangan Indonesia. Pada Agustus lalu misalnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat ekspor komoditas hasil pertanian berperan besar dalam menyumbang surplus neraca perdagangan.

Nilai ekspor Indonesia dari pertanian sebesar US$0,34 miliar. Struktur ekspor menurut sektor dari pertanian pada Agustus 2019 menyumbang 2,37 persen.

Dalam Indonesia Awards 2019, Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo dan Ketua Mahkamah Konstitusi 2008-2013 Mahfud MD didaulat menjadi juri kehormatan. Sedangkan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Syafruddin merupakan juri eksternal.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA