Kamis, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Kamis, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Pertamina-PLN Sepakati Joint Venture Bisnis Kelistrikan

Kamis 03 Okt 2019 22:17 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Dwi Murdaningsih

Pembangkit listrik, ilustrasi

Pembangkit listrik, ilustrasi

Foto: Antara
Kedua belah pihak sepakat kejra sama pengembang IPP berbasis gas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pertamina dan PLN sepakat membentuk joint venture dalam bisnis kelistrikan berbasis gas, LNG dan energi terbarukan. Kesepakatan tersebut dijalankan oleh anak perusahaan masing-masing, yakni PT Pertamina Power Indonesia (PPI) sebagai anak usaha Pertamina dan PT Indonesia Power (PI), anak usaha PLN.

President Director PPI, Ginanjar, menyampaikan kerja sama kedua anak perusahaan BUMN ini merupakan perwujudan mimpi untuk mengoptimalkan human capital Indonesia sekaligus meningkatkan expertise dan capabilities anak bangsa.

“Sebagai perusahaan nasional, tentunya hal ini menjadi kewajiban moral kami untuk selalu melakukan percepatan proses transformasi technology, knowledge dan skill, serta peningkatan expertise, dan capabilities agar Indonesia bisa mandiri. Bisnis kelistrikan merupakan teknologi yang tentunya sangat bisa ditangani sendiri oleh anak bangsa,” kata Ginanjar dalam siaran pers, Kamis (26/9).

Selain sepakat membentuk joint venture di bisnis kelistrikan, kedua belah pihak juga sepakat kerjasama dalam bidang operation & maintenance (O&M) maupun sebagai pengembang independent power producer (IPP) berbasis gas atau LNG dan energi baru terbarukan.

Sementara itu, Direktur Utama IP, Ahsin Sidqi, menambahkan dengan pengalaman yang luas dan jam terbang yang tinggi dalam bidang O&M pembangkit listrik, maka akan memberikan jaminan operasional yang handal dan nilai tambah berupa competitiveness. Khususnya bagi proyek-proyek pembangkit yang saat ini sedang dikembangkan oleh PPI.

"Bagi IP sendiri, hal ini merupakan kesempatan yang baik untuk mengembangkan expertise IP di proyek pembangkit dengan skala lebih besar dan teknologi terkini yang terus berkembang," ujarnya.

PPI saat ini melaksanakan pengembangan pembangkit listrik, diantaranya pembangkit listrik bertenaga gas dan uap (PLTGU) Jawa-1 1760MW yang sedang dalam tahap konstruksi dan akan mulai beroperasi pada tahun 2021, PLTGU Bangladesh 1200MW yang sedang dalam tahap pengembangan, pembangkit listrik bertenaga surya (PLTS) Badak 4MW, pembangkit listrik bertenaga biogass (PLTBG) Sei Mangkei 2.4MW. Lalu ada proyek-proyek pembangkit listrik energi terbarukan dan energy creative lainnya, termasuk electric vehicle dengan beberapa first class partners.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA