Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Nasdem Tegaskan Hubungan Megawati dan Surya Paloh Akur

Rabu 02 Oct 2019 14:09 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden ke-5 Megawati Soekarnoputri (tengah) bersama Wakil Presiden ke-6 Try Sutrisno (kedua kanan), Wakil Presiden ke-9 Hamzah Haz (kanan), Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kanan) dan Ibu Mufidah Jusuf Kalla menghadiri pelantikan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2019-2024 di Ruang Rapat Paripurna, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, (1/10/2019).

Presiden ke-5 Megawati Soekarnoputri (tengah) bersama Wakil Presiden ke-6 Try Sutrisno (kedua kanan), Wakil Presiden ke-9 Hamzah Haz (kanan), Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kanan) dan Ibu Mufidah Jusuf Kalla menghadiri pelantikan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2019-2024 di Ruang Rapat Paripurna, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, (1/10/2019).

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Tudingan hubungan Mega dan Surya Paloh memburuk hanya sekadar penafsiran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kabar retaknya hubungan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh kembali menyeruak. Momen dingin hubungan keduanya tertangkap kamera salah satu stasiun televisi di momen pelantikan anggota DPR/MPR kemarin. Dalam rekaman itu Megawati terlihat tak menoleh dan menyalami Surya.

Baca Juga

Namun, Sekretaris Jenderal Partai Nasdem, Johnny G Plate menegaskan bahwa hubungan keduanya selama ini baik-baik saja. Retaknya hubungan antara Megawati dan Surya Paloh hanya penafsiran yang salah ditangkap oleh banyak pihak.

"Itu kan interpretasi, yang namanya tokoh-tokoh politik kan harus siap dengan berbagai interpretasi. Tapi, interpretasi yang benar Nasdem membawa gagasan atau gerakan perubahan," ujar Plate di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (2/10).

Ia menjelaskan, gerakan yang dilakukan oleh Partai Nasdem juga terinspirasi oleh Presiden Soekarno, yang merupakan ayah dari Megawati. Maka dari itu, momen yang terjadi antara keduanya di acara pelantikan DPR/MPR/DPD bukanlah sebuah keretakan.

"Kehadiran tokoh-tokoh nasional kita dalam sidang MPR harus kita respons dengan baik. Karena itu memberi dukungan kepada lembaga permusyawaratan rakyat," ujar Plate.

Hubungan antara petinggi partai Koalisi Indonesia Kerja (KIK), juga ditegaskannya dalam suasana yang baik. Bahkan, Plate menyebut bahwa mereka semua saling menguatkan dalam situasi sekarang ini. "KIK akur, solid, kuat apalagi di situasi akhir-akhir ini di mana kita harus mambangun kekuatan untuk menyelesaikan agenda besar bangsa," ujar Plate.

Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno menegaskan bahwa hubungan keduanya masih baik. Menurutnya, momen itu terjadi karena banyaknya orang yang hadir pada acara pelantikan tersebut.

Hendrawan menceritakan bahwa dirinya pernah mengalami hal yang serupa. Saat dirinya tak mendapat kesempatan untuk menyalami Megawati.

"Ketika dalam komunitas yang banyak orangnya ada yang salaman, ada yang tidak itu biasa. Ini kan di-frame seakan-akan ada rivalitas antara PDIP dan Nasdem," ujar Hendrawan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA