Sunday, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 January 2020

Sunday, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 January 2020

Tjanting Batik Nusantara Tumbuhkan Kesadaran Generasi Muda

Rabu 02 Oct 2019 02:23 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Batik/ilustrasi

Batik/ilustrasi

Tjanting Batik Nusantara berupaya tumbuhkan kesadaran generasi muda berbatik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komunitas pecinta batik Yayasan Tjanting Batik Nusantara berupaya menumbuhkan kesadaran generasi muda untuk menggunakan batik Indonesia. Bonny Widjoseno dari Yayasan Tjanting Batik mengatakan pihaknya ingin para pemuda mengenal batik dan permasalahannya dari hulu.

"Kami lebih fokus dengan permasalahan yang ada di hulu, sehingga para pemuda dapat mengenal dan mencintai batik secara utuh," kata Bonny di Jakarta, Selasa (1/10).

Dia menambahkan ada beberapa permasalahan batik yang selama ini kurang disoroti oleh masyarakat, salah satunya semakin berkurangnya jumlah pengrajin canting.

Padahal canting merupakan salah satu alat penting untuk membatik.

Menurut dia semakin kurangnya pengrajin batik karena ekosisme batik yang kurang baik, apalagi harga satu canting terbilang cukup murah yaitu Rp2.500.

"Sekarang banyak gempuran tekstil dengan motif batik yang diimpor dari Cina, hal itu dapat merusak ekosistem batik lokal," ujar dia.

Oleh sebab itu dia berharap pemerintah dapat melindungi batik lokal dari serbuan tekstil tersebut.

Selain itu kesadaran masyarakat dalam menggunakan batik lokal juga diperlukan dalam memperkuat ekosistem batik tersebut.

Dia menyayangkan apabila secara industri batik sangat berkembang namun jumlah pengrajinnya tidak berkembang.

Hal lain yang menjadi salah satu masalah adalah, batik kini lebih banyak menggunakan pewarna sintetis dibandingkan pewarna alami.

Selain masalah lingkungan, menurut dia jika batik ingin diterima ditataran global maka menggunakan pewarna alami adalah salah satu jalannya.

"Saat ini tren global adalah eco-fashion, jadi selain ramah lingkungan, pewarna alami dapat meningkatkan daya saing batik di pasar global," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA