Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Tesla Rampungkan Pabrik Utama di Shanghai

Sabtu 28 Sep 2019 09:27 WIB

Rep: Antara/ Red: Indira Rezkisari

Tesla

Tesla

Foto: EPA
Pabrik Shanghai menjadi pembuat Tesla utama di luar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Perusahaan mobil listrik terbesar di dunia asal Amerika Serikat Tesla merampungkan pabrik utamanya di Shanghai, China. Pabrik Tesla memiliki nilai investasi 50 miliar yuan atau sekitar Rp 99,3 triliun.

Pabrik yang disebut sebagai Tesla Gigafactory itu menjadi fasilitas utama produksi yang dibangun di luar AS dan diperkirakan mulai beroperasi pada tahun ini. Penyelesaian Gigafactory tersebut ditunjukkan dalam seremonial penandatanganan berbagai proyek kendaraan cerdas berbasis elektronik di Kawasan Khusus Percontohan Perdagangan Bebas China (PFTZ) di Lingang, Shanghai, pada akhir pekan.

Dalam acara tersebut, Tesla menjelaskan bahwa bangunan utama pabrik sudah rampung. Fasilitas perakitan dan pengecatan sudah siap dioperasikan.

Melalui akun Twitternya, CEO Tesla Elon Musk mengatakan bahwa perusahaannya sedang membangun tim teknis besar di China yang fokus utamanya pada piranti lunak dan keras di perusahaan dan mobil yang diproduksinya. Dalam iklan yang diunggah di akun resmi Wechat pada 2 September lalu perusahaan tersebut membuka lowongan kerja untuk mengisi delapan pekerjaan teknis di China.

Wakil Direktur Global Tesla Tao Lin mengatakan bahwa perusahaannya hanya membutuhkan waktu enam bulan sejak penandatanganan kontrak dengan Pemerintah Kota Shanghai pada Juli 2018 untuk memulai peletakan batu pertama di Lingang. Mobil pertamanya diperkirakan memulai perakitan pada akhir tahun ini.

Kemajuan ini membuktikan adanya efisiensi di kawasan khusus di Shanghai ini, kata Tao Lin dikutip Economic Daily. PFTZ Lingang sebagai tempat beroperasinya Tesla secara resmi termasuk bagian dari Kawasan Perdagangan Bebas Shanghai pada 20 Agustus 2019 dengan fokus utamanya pada industri kelas atas.

Pada Kamis (26/9), otoritas di Lingang itu menandatangani perjanjian 24 proyek kendaraan cerdas berbasis elektrik yang meliputi manufaktur, aplikasi, servis, dan fungsional dengan total investasi 8 miliar yuan (Rp 15,9 triliun).

Wakil Direktur PFTZ Lingang Zhu Zhisong mengatakan bahwa kluster industri kendaraan cerdas berbasis elektrik itu sudah terwujud. Pemerintah lokal memilih proyek-proyek yang lebih inovatif berdaya guna terhadap riset ilmiah dan berprospek industri aplikatif bagi semua lini sehingga terciptalah kluster industri mobil listrik yang berpengaruh secara global, demikian Zhu.

Salah satu data menunjukkan bahwa produsen mobil dan suku cadang di Lingang telah menghasilkan 38 miliar yuan (Rp 75,5 triliun) pada tahun lalu.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA