Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Wisatawan Kembali Lirik Luxury Tourism

Rabu 25 Sep 2019 14:44 WIB

Red: Nora Azizah

Dubai memiliki sejumlah hotel mewah untuk menjamu wisatawan berkantung tebal dari berbagai penjuru dunia.

Dubai memiliki sejumlah hotel mewah untuk menjamu wisatawan berkantung tebal dari berbagai penjuru dunia.

Foto: EPA
Wisata mewah kembali menjadi tren karena tingginya persaingan di sektor pariwisata.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Konsep pariwisata mewah atau luxury tourism disebut kembali menjadi tren sejak beberapa waktu belakangan. Kembalinya tren dengan bujet yang cukup tinggi ini dipicu persaingan tinggi di sektor pariwisata.

"Konsep wisata mewah sudah ada sejak dulu, namun beberapa waktu belakangan ini kembali menjadi tren," kata Pengamat pariwisata dari Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto, Rabu (25/9).

Chusmeru mengatakan, kemunculan tren pariwisata mewah pada saat ini dilatarbelakangi oleh tingkat kompetisi yang tinggi di sektor pariwisata, perilaku wisatawan milenial, dan juga perkembangan teknologi. Wisata jenis ini, kata dia, sering ditandai dengan wisatawan yang tinggal di hotel bintang lima atau resort, menikmati kapal pesiar, dan belanja barang mewah.

"Akan tetapi, seiring dengan perkembangan, pariwisata mewah bukan hanya ditentukan pada nilai ekonomis atau harga paket wisata. Dalam perspektif saat ini, pariwisata kemewahan lebih dimaknai pada kedalaman nilai berwisata melalui pengalaman yang didapat wisatawan," katanya.

Dia menjelaskan kemewahan yang dimaksud dapat berupa pemanfaatan waktu, kemewahan pengalaman, hingga kemewahan berinteraksi sosial. Kunjungan ke satu destinasi wisata tertentu juga menjadi pertimbangan.

"Kemewahan bukan hanya diukur secara materi, namun juga secara sosial budaya. Misalnya, untuk mendapatkan kemewahan sosial budaya, wisatawan bukan hanya mengunjungi satu destinasi wisata saja, tetapi juga tinggal selama beberapa hari dan merasakan pengalaman kehidupan warga setempat di destinasi tersebut," kata Chusmeru.

Dia menambahkan, bagi generasi milenial, kemewahan juga dapat diperoleh dengan mengunjungi destinasi wisata yang natural. Bahkan, mendapatkan berbagai pengalaman yang unik dan menarik dari berwisata juga bisa dimaknai kemewahan.

"Kemewahan bagi kaum milenial juga dapat berupa pelayanan yang berkonsep berkelanjutan serta transaksi wisata dengan memanfaatkan teknologi internet, baik untuk pembayaran paket wisata, hotel, pesawat maupun berbagi foto dan video," katanya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA