Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

DPR Sahkan UU Karantina Hewan, Ikan, Tumbuhan

Selasa 24 Sep 2019 20:51 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Aggota DPR mengikuti Rapat Paripurna di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (24/9).

Aggota DPR mengikuti Rapat Paripurna di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (24/9).

Foto: Republika /Prayogi
UU mengatur pencegahan hama dan penyakit tanaman dan keamanan pangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- DPR mengesahkan Undang-Undang Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan (HIT) setelah sempat lama tertunda. Pengambilan keputusan dilakukan dalam rapat paripurna ke-10 masa sidang I 2019-2020 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (24/9). 

Baca Juga

"Apakah pembicaraan tingkat II pengambilan keputusan terhadap Rancangan Undang-undang tentang Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan dapat disetujui untuk disahkan menjadi undang-undang?" kata Wakil Ketua DPR selaku pimpinan rapat Fahri Hamzah.

Dalam laporannya, Wakil Ketua Komisi IV Daniel Johan menyampaikan RUU terdiri atas 15 Bab dan 96 pasal yang mengatur tentang pencegahan hama dan penyakit sumber daya hayati dan keamanan pangan.

"Tujuan penyelenggaraan karantina adalah untuk mencegah masuk keluar dan tersebarnya hama penyakit hewan, hama penyakit ikan dan organisme pengganggu tumbuhan dari luar negeri ke dalam wilayah negara kesatuan Republik Indonesia (NKRI)," kata Daniel.

Selain itu, RUU Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuham tersebut juga untuk mencegah keluarnya tumbuhan satwa dan tumbuhan  dan satwa langka dari Indonesia. Serta untuk melindungi kelestarian sumber daya genetik Indonesia yg berupa hewan, ikan, dan tumbuhan.

"Kedua, penyelenggaraan karantina dikoordinasikan dan diintegrasikan dalam bentuk satu badan. Ketiga, mengatur media pembawa yang berpotensi menularkan hama dan penyakit hewan karantina, hama dan penyakit ikan karantina atau organisme  penggangguu tumbuhan karantina serta cara mendeteksinya," ucapnya.

Menteri Pertanian Arman Sulaiman juga menyampaikan laporan atas RUU Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan. Ia juga menyampaikan terima kasih kepada DPR atas kerja sama dalam pembahasan rancangan UU Karantina HIT.

"Kami atas nama pmerintah bersyukur selesainya RUU Krantina Hewan dan Tumbuhan yang kmudian akan disahkan menjadi undang-undang," ungkap Amran.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA