Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Triawan Respons Kabar Bekraf Jadi Kementerian

Ahad 22 Sep 2019 05:56 WIB

Red: Ratna Puspita

Kepala Badan Ekonomi Kratif (BEKRAF) Triawan Munaf

Kepala Badan Ekonomi Kratif (BEKRAF) Triawan Munaf

Foto: Republika/Prayogi
Triawan mengatakan status sebagai badan atau kementerian, ada plus dan minusnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf memberi tanggapan soal kabar pembentukan kementerian baru, yakni Kementerian Digital dan Ekonomi Kreatif, pada stuktur kabinet periode kedua Joko Widodo (Jokowi). Ia mengatakan status kementerian akan memberikan hal positif, yakni membuat regulasi.

Baca Juga

"Apakah itu Kementerian atau Badan ada plus minusnya. Kalau menjadi kementerian, plusnya adalah bisa membuat regulasi," ujar Triawan ditemui usai gelaran Akatara di Jakarta, Sabtu (21/9).

Sebagai sebuah Badan, Triawan mengatakan, Bekraf hanya berfungsi sebagai fasilitator. Sementara, regulasi dan deregulasi, menurut dia, dibutuhkan di sektor ekonomi kreatif. "Tapi juga tantangannya biasanya kalau sudah kementerian itu, dianggap suatu badan yang sendirian, sehingga koordinasi agak susah," kata Triawan.

Karena itu, menurut Triawan, jika nantinya menjadi kementerian maka perlu ada pendekatan khusus dengan kementerian dan lembaga lain untuk tetap dapat berkoordinasi dengan baik. "Perlu pendekatan-pendekatan budaya, pendekatan-pendekatan personal di teman-teman kementerian, teman-teman lembaga, untuk selalu bisa bekerjasama karena kolaborasi adalah kunci dari segalanya," ujar dia.

Dalam hampir lima tahun masa kepemimpinannya, Triawan mengatakan masih banyak "Pekerjaan Rumah" yang harus diselesaikan oleh Bekraf. "Ada 500 kabupaten kota yang perlu diperbaiki semuanya tentang ekonomi kreatif, pemahaman mereka kegairahan mereka, kepedulian pimpinan mereka terhadap ekonomi kreatif. Jadi masih panjang, baru sepersepuluhnya," kata Triawan.

Kendati demikian, Triawan melihat, saat ini banyak orang, terutama orang tua, yang telah mengetahui bahwa ekonomi kreatif adalah sebuah bidang yang jika didalami akan bisa menjadi sumber kehidupan anak-anak mereka. Bekraf tahun ini telah meluncurkan Rencana Induk Ekonomi Kreatif (Reindekraf).

Selain itu, Undang-Undang Ekonomi Kreatif juga akan disahkan dalam waktu dekat. "Aturan-aturan yang baru saja kita luncurkan tahun ini, ada Reindekraf, itu penting sekali untuk para stakeholder, dan Undang-Undang Ekonomi Kreatif yang baru mau diketuk bulan ini, itu penting sebagai payung hukum," ujar Triawan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA