Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Karhutla yang Membuat Sesak

Rabu 18 Sep 2019 20:39 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Satgas Karhutla Riau terus berupaya melakukan pemadaman di tengah pekatnya asap kebakaran lahan gambut yang terbakar di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (16/9/2019).

Satgas Karhutla Riau terus berupaya melakukan pemadaman di tengah pekatnya asap kebakaran lahan gambut yang terbakar di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (16/9/2019).

Foto: Rony Muharrman/ANTARA FOTO
Karhutla selain membuat sesak juga diperparah sikap abai pemimpin daerahnya

Karhutla atau kebakaran hutan dan lahan di negara kita kembali terjadi dan terus berulang. Setelah pengumuman pemindahan lokasi Ibu Kota ke Kalimantan, tidak lama berselang kebakaran hutan terjadi di sana. Begitu juga dengan di Riau. Peristiwa tersebut ibarat bencana tahunan bagi masyarakat. Ikut sesak rasanya melihat saudara kita disana yang harus menggunakan masker agar terhindar dari bahaya asap.

Baca Juga

Lebih sesak juga, saat mendengar kepergian Gubernur Riau dan Wali Kota Pekan Baru ke luar negeri. kepungan kabut asap makin tebal di Riau, warga justru ditinggalkan kepala daerahnya. Jika sebelumnya Gubernur Riau Syamsuar memilih dinas ke luar negeri yakni ke Thailand, kini giliran Wali Kota Pekanbaru Dr Firdaus ST yang memilih ke Kanada.

Saat rakyat butuh penanganan cepat untuk mengatasi karhutla yang semakin parah mengancam jiwa, dengan berbagai dalih berdinas penguasa Riau pergi begitu saja. Tanpa ada tanggung jawab untuk gerak cepat memadamkan karhutla.

Sungguh terlaknat orang yang membakar hutan dengan sengaja. Laknat dari bumi dan langit. Laknat bagi pelakunya langsung dan juga bagi oknum-oknum terkait menyetujuinya karhutla.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa karhutla yang terjadi sebelumnya dan yang sekarang adalah hasil persengkokolan pengusaha. Bahkan pernyataan elit pejabat pusat yang mencerminkan ketidakpeduliannya "jangan bergantung pada pusat terus jika daerah memiliki masalah. Gunakan APBD dan belajarlah mandiri" Kurang lebih begitulah ungkapnya. 

Al-quran dan aturan didalamnya adalah aturan hidup yang akan memberikan keberkahan bagi seluruh umat manusia. Bagaimana sikap pemimpin memimpin, dan sikap rakyat mengabdi pada penguasa lengkap tertuang. Khususnya setiap hamba adalah pemimpin. Menjadi pemimpin haruslah memberi teladan yang baik bagi semua orang.

Dalam Islam setiap orang merupakan pemimpin yang seharusnya memiliki rasa kepemimpinan dan tanggung jawab, hal ini sesuai hadist: Dari Ibnu Umar RA dari Nabi SAW sesunggguhnya bersabda: sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: setiap orang adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannnya. Seorang kepala negara adalah pemimpin atas rakyatnya dan akan diminta pertanggungjawaban perihal rakyat yang dipimpinnya. Seorang suami adalah pemimpin atas anggota keluarganya dan akan ditanya perihal keluarga yang dipimpinnya. Seorang isteri adalah pemimpin atas rumah tangga dan anak-anaknya dan akan ditanya perihal tanggungjawabnya. Seorang pembantu rumah tangga adalah bertugas memelihara barang milik majikannya dan akan ditanya atas pertanggung jawabannya. Dan kamu sekalian pemimpin dan akan ditanya atas pertanggungjawabannya (HR. Muslim).

Mari saudaraku kita perkokoh iman, cintai al-quran dan taatilah syariah. Amalkan dalam kehidupan keseharian dalam bermasyarakat dan negara. Dengan sholat istisqa semoga hujan segera turun. Udara kembali segar dan nafas tak sesak lagi. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA