Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Cukai Naik, Menkeu: Untuk Kontrol Konsumsi Rokok

Selasa 17 Sep 2019 16:22 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Pedagang menunjukan bungkus rokok bercukai. ilustrasi

Pedagang menunjukan bungkus rokok bercukai. ilustrasi

Foto: Republika/Prayogi
Pemerintah memutuskan menaikkan cukai rokok sebesar 23 persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menaikkan tarif cukai rokok sebesar 23 persen dan harga jual eceran 35 persen. Kenaikan tersebut berlaku mulai 1 Januari 2020 setelah keluarnya Peraturan Menteri Keuangan (PMK).

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan keputusan tersebut guna menekan konsumsi rokok yang selama ini terus mengalami peningkatan.

“Kita melihat tujuan pemberian cukainya untuk mengurangi dan mengontrol konsumsi (rokok),” ujarnya di Gedung Dhanapala, Jakarta, Selasa (17/9).

Menurutnya keputusan tersebut juga meningkatkan sektor produksi dari para pelaku usaha. Sekaligus mempertimbangkan penerimaan negara lewat bea dan cukai.

“Aspek dari kesehatan, penerimaan negara maupun dari sektor produksinya terutama kelompok petani dan pengusaha kecil kita tetap harmoniskan dalam kebijakan cukai,” jelasnya.

Sri Mulyani menyebut pemerintah berupaya melakukan berbagai macam keputusan secara berhati-hati. Keseluruhan keputusan yang diambil pemerintah melalui pertimbangan secara seimbang.

“Kita lakukan memang memiliki dimensi yang sangat kaya. Kami terus berhati-hati dalam melakukan berbagai macam keputusan,” ucapnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA