Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Menhub Harapkan Pesawat R80 Jadi Kenyataan

Kamis 12 Sep 2019 12:15 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Reiny Dwinanda

Menunggu pesawat R80 gagasan Habibie

Menunggu pesawat R80 gagasan Habibie

Foto: republika
Pesawat R80 menggunakan baling-baling yang bisa menghemat bahan bakar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Almarhum BJ Habibe meninggalkan segudang warisan dalam dunia teknologi, salah satunya industri pesawat terbang. Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi pun masih berharap pesawat R80 bisa diproduksi dan berjaya melanjutkan eksistensi N-250.

Baca Juga

"Harapan saya, kami akan koordinasikan (terkait kelanjutan proyek konstruksi pesawat R80) menjadi suatu kenyataan," kata Budi saat ditemui di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Kamis (12/9).

Pesawat turboprop yang lebih hemat bahan bakar ketimbang jet tersebut sampai sekarang masih mandek di fase perakitan purwarupa di Bandara Kertajati, Jawa Barat, lantaran terkendala biaya produksi. Pesawat R80 diyakini bisa menjadi tandingan pesawat tipe Avions de Trasnport Regional (ATR) yang sudah banyak digunakan banyak maskapai komersial.

photo

Komisaris PT. Regio Aviasi Industri (RAI) Ilham Akbar Habibie memberikan paparan mengenai pesawat R80 di Perpustakaan Habibie-Ainun, Kuningan, Jakarta, Kamis (22/2/2018).

Meski belum diproduksi, namun pemesanan R80 sudah mengantre. Sebanyak 155 unit dipesan oleh empat perusahaan maskapai penerbangan dalam negeri, yakni Nam Air 100 unit, Kalstar 25 unit, Trigana Air 20 unit, dan Aviastar 10 unit.

Pemerintah juga telah menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 58 Tahun 2017 tentang Proyek Strategis Nasional yang memasukkan pesawat R80 di dalamnya. Sementara itu, PT Regio Aviasi Industri telah menandatangani MoU dengan dua perusahaan Italia, yakni LEONARDO Aerostructure Division dan LAER, dalam pembuatan dan pengembangan pesawat R80 pada 22 Februari 2018.

photo

Miniatur pesawat R80 (ilustrasi)

Anak pertama Habibie, Ilham Akbar Habibie, selaku komisaris PT Regio Aviasi Industri mengatakan, selepas MoU para pihak beranjak ke fase pembuatan enam unit prototipe dari R80. Dari enam purwarupa yang akan dibuat, empat di antaranya akan digunakan untuk uji terbang dan dua sisanya untuk uji kekuatan struktur. Uji coba perdana akan dilakukan pada 2022 mendatang.

Menurut Ilham, di fase kedua, pihaknya akan mengurus sertifikasi agar R80 bisa dipasarkan. Lisensinya dari Indonesia dan Eropa, sedangkan uji sertifikasinya pada 2022 hingga 2024.

Setelah dilakukan proses sertifikasi, maka akan dilakukan fase ketiga, yaitu serial production. Pesawat yang telah diorder sejumlah maskapai penerbangan itu ditargetkan bisa diserahkan pada 2025.

Pesawat R80 yang memiliki kapasitas angkut 80 sampai 90 penumpang dinilai cocok untuk penerbangan domestik antarpulau di Indonesia karena tidak membutuhkan landasan yang terlalu panjang sehingga bisa mendarat di bandara kecil. Selain itu, R80 juga dapat dirancang untuk misi lain, seperti untuk patroli oleh TNI Angkatan Udara.

Demi mendukung kelanjutan pendanaan untuk proses pengembangan R80, pengumpulan dana pun telah bergulir melalui kitabisa.com. Diperlukan dana sekitar 1,5 miliar dolar AS untuk membiayai produksi pesawat R80.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA