Selasa, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Selasa, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Luncurkan iPhone Baru, Apple Hadapi Persaingan Ketat di Negeri Tirai Bambu

Kamis 12 Sep 2019 07:07 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Luncurkan iPhone Baru, Apple Hadapi Persaingan Ketat di Negeri Tirai Bambu. (FOTO: (Foto: Noodcases))

Luncurkan iPhone Baru, Apple Hadapi Persaingan Ketat di Negeri Tirai Bambu. (FOTO: (Foto: Noodcases))

Apple Inc yang baru saja meluncurkan produk terbaru mereka, iPhone 11

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -- Apple Inc yang baru saja meluncurkan produk terbaru mereka, iPhone 11, masih harus menghadapi persaingan pasar yang ketat di Tiongkok. Meski diluncurkan dengan dua kamera pada iPhone 11 dan tiga kamera pada iPhone 11 Pro, produk terbaru dari Apple ini belum mampu mengakomodasi teknologi generasi ke-5 yakni 5G.

"Tetap saja kami harus menunggu setahun untuk bisa mendapatkan 5G. Kenapa tidak beli Huawei saja di Senin," ujar salah satu pengguna Weibo, platform mirip Twitter yang ada di Tiongkok, seperti dikutip oleh Reuters, Rabu (11/9/2019).

Hal ini tentu menjadi perhatian bagi pengguna produk Apple. Meski telah menerapkan lebih dari dua lensa dalam produknya, nyatanya Apple tertinggal dari pesaingnya dari Tiongkok, Huawei dan Vivo, yang sudah meluncurkan model gawai yang mengakomodasi 5G.

Baca Juga: Huawei Pamerkan Berbagai Inovasi Berteknologi 5G di Chengdu

Selain tertinggal setahap dari pesaingnya dalam hal 5G, harga yang dipatok Apple disebut pengamat Neil Shah masih terlalu tinggi untuk pasar Tiongkok. Neil Shah memprediksi penjualan iPhone di Tiongkok pada tahun ini akan berkisar pada angka 30-35 juta. Angka tersebut turun dari 65 juta iPhone yang terjual di Tiongkok pada 2015.

Meski demikian, beberapa pengamat menilai keputusan Apple untuk menurunkan harga merupakan awal yang baik.

Di luar kedua hal tersebut, Apple juga harus menghadapi persaingan di pasar Tiongkok di tengah perang dagang antara AS dan Tiongkok. Akibat perang tersebut, saham Apple di pasar Tiongkok terhitung Juni tahun ini menurun di angka 5,8 persen dari 6,4 persen di awal 2019.

"Kami berpikir penurunan harga iPhone 11 dan program tukar tambah akan membantu peningkatan penjualan, khususnya di Tiongkok, sementara Apple Arcade dan TV+ akan membantu percepatan peningkatan tersebut," kata pengamat Center for Financial Research and Analysis (CFRA) Angelo Zino seperti dilansir dari Reuters.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA