Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Michigan Jadi Pelopor Larangan Peredaran Vape di AS

Jumat 06 Sep 2019 09:51 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Reiny Dwinanda

Rokok elektronik

Rokok elektronik

Foto: EPA
Michigan menganggap tren penggunaan vape sebagai epidemi kesehatan masyarakatnya.

REPUBLIKA.CO.ID, MICHIGAN 0- Gubernur Michigan, Gretchen Whitmer bergerak untuk menjadikan Michigan negara bagian pertama yang melarang rokok elektronik beraroma. Dia menuduh perusahaan-perusahaan menggunakan rasa permen dan iklan yang menipu untuk mengakrabkan anak-anak dengan nikotin.

Demokrat memerintahkan Departemen Kesehatan negara untuk mengeluarkan peraturan darurat yang akan melarang penjualan produk vaping nikotin rasa, termasuk untuk orang dewasa, dan pemasaran rokok elektronik yang menyesatkan.  Pengecer akan memiliki 30 hari untuk mematuhi aturan begitu aturan diajukan dalam beberapa pekan mendatang.

Aturan itu hampir pasti akan ditantang di pengadilan, dilansir AP, Jumat (6/9). New York pada November lalu mulai mengambil langkah untuk melarang penjualan rokok elektronik rasa, tetapi menarik aturan yang diusulkan. Legislator menolak proposal anggaran Gubernur Andrew Cuomo untuk memperjelas otoritas departemen kesehatan negara bagian untuk membatasi penjualan.

Pemerintah federal dan negara bagian melarang penjualan produk vaping kepada anak di bawah umur, namun angka survei pemerintah menunjukkan bahwa tahun lalu, satu dari lima siswa sekolah menengah AS dilaporkan melakukan vaping pada bulan sebelumnya. Pejabat kesehatan pemerintah terkemuka, termasuk ahli bedah umum, telah menandai tren tersebut sebagai epidemi.

"Ini adalah krisis kesehatan yang kita hadapi dan itu tidak akan pernah diizinkan jika itu adalah rokok. Kami membiarkan perusahaan-perusahaan ini menargetkan anak-anak kami, memohon kepada anak-anak kami, dan menipu anak-anak kami," kata Whitmer kepada wartawan.

Kepala eksekutif medis Michigan menetapkan bahwa vaping di kalangan kaum muda merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat. Sampai pekan lalu, 215 kasus penyakit paru-paru parah yang diduga terkait dengan penggunaan rokok elektronik telah dilaporkan oleh 25 negara, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Pejabat Michigan sedang menyelidiki enam kasus seperti itu. Setidaknya dua kematian di AS telah dikaitkan dengan vaping, satu diumumkan di Illinois bulan lalu dan satu lagi di Oregon diumumkan pekan ini. Kematian di Oregon adalah yang pertama dikaitkan oleh pejabat kesehatan dengan produk yang dibeli di apotek ganja.

Langkah Whitmer mendapat pujian dari advokat kesehatan masyarakat, kelompok sekolah dan anggota parlemen Demokrat, tetapi mendapat kritik dari organisasi yang mengadvokasi vaping dan beberapa Republikan di Legislatif yang dipimpin GOP.

"Upaya tanpa malu ini dalam larangan akan menutup beberapa ratus bisnis kecil Michigan dan dapat mengirim puluhan ribu mantan perokok kembali ke rokok yang mudah terbakar," kata Gregory Conley, presiden American Vaping Association.

Dia mengatakan larangan itu akan menciptakan pasar gelap "besar".  Dia menyalahkan serentetan penyakit baru-baru ini pada pena vape ilegal yang mengandung THC, senyawa yang membuat ganja tinggi. Para ahli kesehatan mengatakan nikotin berbahaya untuk mengembangkan otak, dan beberapa peneliti khawatir remaja yang kecanduan pada akhirnya akan beralih dari vaping menjadi merokok.

Peningkatan vaping remaja telah didorong terutama oleh produk berbasis rasa cartridge seperti Juul. Perangkat yang tidak berbau dapat digunakan secara diam-diam di kamar mandi, lorong, dan bahkan ruang kelas.

Para eksekutif Juul membantah tuduhan bahwa mereka telah memasarkan produk mereka kepada remaja, menyatakan bahwa mereka telah mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memerangi penggunaan rokok elektronik di bawah umur.

Hampir 80 persen remaja di bawah umur yang menggunakan rokok elektronik dan produk tembakau lainnya menyebutkan rasa, ketika ditanya mengapa mereka mengambil kebiasaan itu, menurut penelitian pemerintah. Rokok elektronik bertenaga baterai, yang telah tumbuh menjadi industri lebih dari 6 miliar dolar AS per tahun, biasanya memanaskan larutan nikotin beraroma menjadi aerosol yang dapat dihirup.  Juul menguasai kira-kira tiga perempat dari pasar ritel AS.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA