Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Heboh Disertasi UIN: Hermeneutika Vs Tafsir Alquran

Kamis 05 Sep 2019 10:46 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Buruh Gendong Mengaji. Buruh gendong mengaji di Sengong Endong-Endong Pasar Beringharjo, Yogyakarta, Jumat (17/5/2019).

Buruh Gendong Mengaji. Buruh gendong mengaji di Sengong Endong-Endong Pasar Beringharjo, Yogyakarta, Jumat (17/5/2019).

Foto: Republika/ Wihdan
Heboh disertasi UNI imbaspenggunaan metode 'hermeneutika' untuk menafsirkan Alquran.

Oleh: DR Adian Husaini, Mantan Jurnalis Republika, Pengasuh Pesantren di Bogor

Masalah ilmu, perlu kita sikapi secara ilmiah! 
Heboh disertasi yang mengabsahkan hubungan seksual di luar pernikahan (semoga segera direvisi), berpangkal pada penggunaan metode 'hermeneutika' untuk menafsirkan Alquran.

Adalah Prof Dr Syed Muhammad Naquib Alattas, ilmuwan Muslim yang berpuluh tahun lalu sudah mengingatkan bahaya penggunaan metode Hermeneutika untuk menafsirkan Alquran. Sebab, Alquran adalah teks wahyu, bukan teks budaya atau teks sejarah.

Islam sudah punya ilmu tafsir, yang tidak sama dengan metode hermeneutika yang juga sudah digunakan untuk menafsirkan Bible. 
Saya dan para peneliti INSISTS sudah berpuluh kali menjelaskan masalah hermeneutika di berbagai kampus dan pesantren.

Tahun 2004, kami terbitkan majalah Islamia yang edisi perdananya mengangkat laporan utama: HERMENEUTIKA VERSUS TAFSIR ALQURAN. 
Sejauh ini, alhamdulillah, ada yang mau berubah.

Namun, banyak juga yang terus bertahan dengan hermeneutika untuk menafsirkan Alquran. Ya, itu pilihan. Tugas kami hanya menyampaikan.

Gambar mungkin berisi: teks


Jika ada yang minat memahami hermeneutika, buku kecil ini insya Allah memberikan penjelasan awal tentang perbedaan antara hermeneutika dan Tafsir Alquran. Juga contoh-contoh dampak negatif penggunaan hermeneutika untuk menafsirkan Alquran.

Sayangnya, buku ini sudah habis dan belum dicetak lagi. Kalau ada yang mau, biar difotokopikan? Atau hubungi DIFA BOOKS:
081381112253

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA