Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Gelar Pawai Muharram, Umat Islam Sulsel Serukan Setia NKRI

Selasa 03 Sep 2019 23:28 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Kerukunan antar Umat Beragama. (ilustrasi)

Kerukunan antar Umat Beragama. (ilustrasi)

Foto: www.cathnewsindonesia.com
Umat Islam Sulsel menyatakan deklarasi setia NKRI.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR— Forum Umat Islam Bersatu (FUIB) Sulawesi Selatan menggelar pawai Muharram, tahun baru Islam 1441 hijriah dengan tujuan mengajak umat Islam Sulsel menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Baca Juga

Ketua FUIB Sulsel, Mukhtar Dg Lau, usai orasi di depan Monumen Mandala Makassar, Selasa (3/9) menyampaikan pawai itu merupakan momentum perjuangan umat mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa.

"Kalau kita lihat hari ini, bangsa kita sepertinya mendapat rongrongan dari berbagai pihak yang tidak bertanggungjawab, salah satunya provokator yang ingin memecah Indonesia," katanya.

Oleh karena itu, kata Deng Lau, FUIB hadir bersama beberapa komponen bangsa turut menyuarakan pentingnya persatuan dan pentingnya pembelaan seluruh warga Indonesia.

Tampak rombongan pawai yang didominasi santri dan santriwati Pondok Pesantren Ukhuwah Muslimin membawa beragam pesan perdamaian untuk keutuhan NKRI berjalan dari depan Monumen Mandala, Jalan Sudirman menuju Masjid Al Markaz Al Islami melalui Jalan Bulu Saraung.

Hal itu sesuai dengan tema pawai Muharram "Dengan Semangat Hijrah 1 Muharram 1441 Hijriyah, Kita Kokohkan Keutuhan NKRI Serta Harmonisasi Anak Bangsa".

"Jangan lagi ada rasis apalagi ada orang yang terperosok tidak punya nilai, jadi Indonesia ini harus punya harga diri di negeri sendiri maupun seluruh dunia,"ujarnya.

Menurut Daeng Lau, Indonesia memiliki banyak suku bangsa, tetapi bhineka unggal ika itu bisa meleburnya dan menjadikannya bukanlah suatu perbedaan, namun merupakan kekuatan sebenarnya.

"Sehingga pentingnya persatuan negeri ini, untuk memperkokoh persatuan begitu pula FUIB harus tetap mengambil peran dalam menjaga kesatuan bangsa kita, Indonesia," ucapnya.

Adapun pernyataan sikap FUIB Sulsel sebagai bagian dari anak bangsa dan ikut serta menjaga kedaulatan NKRI yaitu :

  1. Menyerukan kepada seluruh kaum muslimin dan seluru kompenen umat untuk merapatkan shaf, menjaga persatuan ukhuwah dan solidaritas umat dalam menciptakan suasana kondusif dan stabilitas KANTIBMAS di wilayah masing-masing
  2. Mendukung sepenuhnya upaya aparat penegak hukum untuk menindak tegas dan mengamankan orang-orang yang membuat provokasi antarelemen anak bangsa sehingga terjadi konflik horizontal.
  3. Menolak keras dan mengutuk upaya provokasi melalui isu rasis yang tidak bertanggung jawab.
  4. Menolak adanya usaha pemisahan dari tanah air Indonesia mulai sejengkal, rt, rw, kelurahan, kecamatan, kabupaten/kota, provinsi dari tanah tumpah darah Indonesia.
  5. Memberi apresisasi yang sangat tinggi kepada pemerintah Sulawesi Selatan (Gubernur), Pangdam XIV Hasanuddin, Polda Sul-Sel beserta jajarannya yang cepat merespons terhadap mahasiswa Papua yang ada di Sulsel.
  6. Kami Forum Ummat Islam Bersatu(FUIB) beserta elemen anak bangsa menyerukan untuk senangtiasa siap siaga menghadapi segala kemungkinan yang akan terjadi. Siapkan diri untuk menjaga NKRI dan seluruh tumpah darah Indonesia akan menjaga NKRI.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA