Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Legislator Ingatkan Perlunya Antisipasi Musim Kemarau

Ahad 01 Sep 2019 23:43 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Warga melintas di dekat tambak yang kering akibat musim kemarau di kawasan Ladong, Aceh Besar, Aceh, Selasa (9/7/2019).

Warga melintas di dekat tambak yang kering akibat musim kemarau di kawasan Ladong, Aceh Besar, Aceh, Selasa (9/7/2019).

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Antisipasi kemarau perlu dilakukan untuk mencegah turunnya produksi pertanian

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Anggota Komisi IV DPR RI Darori Wonodipuro mengingatkan pentingnya antisipasi atas datangnya musim kemarau yang dapat berdampak pada turunnya produksi hasil pertanian. Darori mengatakan, potensi terjadinya puso dan gagal panen pada tahun ini bisa diantisipasi melalui sistem pengairan yang baik.

Baca Juga

Namun, menurut dia, pemeliharaan waduk maupun saluran irigasi yang ada saat ini belum sepenuhnya dilakukan dengan optimal."Ketika kita butuh air, justru kita tidak punya air. Maka saya usulkan kepada pemerintah, selain membangun waduk baru, waduk lama juga dipelihara. Sehingga bisa digunakan masyarakat di musim kemarau," kata Darori.

Selain itu, ia mengharapkan pemerintah juga memberikan perhatian kepada kebijakan subsidi usai masa panen bagi para petani dan jaminan atas kepastian harga hasil panen."Jangan sekarang hanya subsidi kasih traktor, pupuk. Kalau subsidi pasca panen, pasti petani berlomba-lomba untuk tingkatkan hasil produksi," ujar politisi tersebut.

Guru Besar Institut Pertanian Bogor Dwi Andreas menambahkan musim kemarau yang dapat mengganggu pasokan pangan ini dapat diantisipasi dengan penyiagaan cadangan beras oleh Bulog.

Meski demikian, Bulog sudah memiliki penugasan untuk penyaluran beras program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) melalui e-warung sehingga berpotensi mengurangi stok beras di gudang.

"Kalau itu berjalan, artinya berkurang sekitar satu jutaan ton, sisa sekitar 1,3 juta ton. Semoga tidak dipakai lagi untuk operasi pasar," kata Dwi Andreas.

Untuk itu, tambah dia, pemerintah harus melakukan perhitungan yang tepat dalam menghadapi potensi penurunan produksi pangan, apalagi minimal cadangan aman di Bulog sekitar 1,5 juta ton beras.

"Kalau stok di bawah satu juta ton itu artinya gawat lah. Amannya 1,5 juta ton sampai akhir tahun," katanya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengingatkan potensi terjadinya penurunan produksi gabah maupun beras akibat musim kemarau hingga Desember 2019.

Musim kemarau yang berkepanjangan ini telah menyebabkan bencana kekeringan dan mulai menurunkan luas lahan baku sawah di berbagai daerah.

Terdapat tujuh provinsi yang mulai terdampak dari musim kemarau ini yakni Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, NTB, dan NTT.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA