Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Cara Karawang Pertahankan Areal Pertanian

Kamis 29 Aug 2019 23:03 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Dwi Murdaningsih

Petani mencari tanaman padi yang bisa dipanen di Desa Bangle, Karawang, Jawa Barat, Kamis (27/6/2019).

Petani mencari tanaman padi yang bisa dipanen di Desa Bangle, Karawang, Jawa Barat, Kamis (27/6/2019).

Foto: Antara/M Ibnu Chazar
Petani Karawang diberikan asuransi.

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG -- Pemkab Karawang berupaya untuk memertahankan areal lahan pertanian. Saat ini, luas baku sawah di wilayah itu mencapai 97 ribu hektare. Namun, dalam kurun 11 tahun kedepan, akan terjadi penyusutan lahan baku, menjadi 87 ribu hektare. Lahan yang luasnya 87 ribu hektare itu, telah terkunci dan tidak bisa dialihfungsikan.

Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana, mengatakan, ada sejumlah langkah dari pemerintahan daerah untuk tetap memertahankan areal pertanian. Salah satunya, membuat regulasi mengenai untuk melindungan lahan pertanian itu. Seperti, Perda tentang lahan pangan berkelanjutan.

"Kami, dari pemkab dan juga dari DPRD telah mengeluarkan kebijakan untuk melindungi lahan pertanian dari alih fungsi," ujar Cellica, Kamis (29/8).

Menurut Cellica, dalam regulasi itu sudah ditentukan mengenai rancangan tata ruang dan wilayah (RTRW). Dalam RTRW tersebut, daerah-daerah khusus, seperti wilayah utara, selatan dan sebagian timur, akan dipertahankan dari wilayah pertanian. Jadi, dalam RTRW sampai 2030 mendatang, areal sawah yang boleh beralih fungsi hanya 10 ribu hektare.

Jadi, dari total luas baku sawah tahun ini yang mencapai 97 ribu hektare, sampai 11 tahun mendatang yang hanya boleh beralih fungsi seluas 10 ribu hektare. Sisanya, yakni 87 ribu hektare, dikunci sebagai lahan pangan abadi dan berkelanjutan.

Selain itu, pihaknya juga akan memrioritaskan perbaikan infrastruktur pertanian. Terutama, di wilayah sentra padi. Serta, menyediakan bantuan untuk kebutuhan petani. Seperti, traktor, pompa, pupuk, benih dan lainnya.

"Alhamdulillah, Karawang menjadi salah satu daerah yang banyak mendapat bantuan dari pusat. Terutama, untuk alsintan," ucap Cellica.

Langkah lainnya untuk melindungi pertanian ini, dengan memerhatikan kesejahteraan para petaninya. Saat ini, sambung Cellica, Karawang sudah punya regulasi mengenai kesejahteraan petani. Salah satunya, dengan memberikan asuransi pertanian, yang dijamin oleh pemerintah pusat dan daerah.

Jadi, lanjut Cellica, ketika ada kasus gagal tanam atau gagal panen akibat serangan hama maupun bencana, maka kerugian petani ini akan dibayar oleh asuransi. Sebab, saat ini sudah banyak petani di Karawang yang mengasuransikan lahannya. Adapun pembayaran preminya, disubsidi oleh pemerintah.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA