Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Industri Rokok RI Lesu, Penjualan Gudang Garam Justru Naik

Selasa 27 Aug 2019 13:01 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

Rokok

Rokok

Total volume penjualan industri rokok nasional turun 8,6 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peningkatan volume penjualan tercatat naik dari 40,6 miliar batang rokok menjadi 46,6 miliar rokok. Padahal, menurut data riset pasar Nielsen, total volume penjualan industri dalam negeri mengalami penurunan sebesar 8,6 persen menjadi 118,5 miliar batang.

Sekretaris Perusahaan gudang garam , Heru Budiman mengatakan kenaikan penjualan meski pasar turun ini terjadi karena kombinasi beberapa hal. Mulai dari loyalitas pelanggan atau perokok, kualitas rokok, ketersediaan produk.

"Rokok kita mudah didapat, kita juga sediakan beragam harga, produk-produk dengan harga yang hemat," katanya dalam konferensi pers usai public expose di Bursa Efek Indonesia Jakarta, Selasa (27/8).

Peraturan pemerintah terkait kenaikan cukai rokok juga masih dipantau oleh Gudang Garam. Heru mengatakan masih menunggu kejelasan dari regulator untuk menyesuaikannya pada bisnis.

Yang jelas, katanya, jika cukai naik maka bisa berpengaruh pada harga rokok. Hal ini karena kenaikan cukai akan berpengaruh pada kenaikan biaya beban. Sehingga harus disesuaikan jika tidak ingin menggerus keuntungan.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA