Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

BRI Gandeng Satkomindo Luncurkan Satelit Baru pada 2023

Jumat 23 Aug 2019 07:25 WIB

Red: Nidia Zuraya

Ruang kendali/pantau satelit BRI

Ruang kendali/pantau satelit BRI

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang
Sebelumnya BRI telah memiliki stelit BRIsat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI, yang sudah memiliki satelit BRIsat, akan meningkatkan kapasitas jaringan komunikasi. BRI berencana meluncurkan satelit highthroughputsatellite (HTS) baru melalui mitra PT Satkomindo Mediyasapada akhir 2023.

Baca Juga

“Melalui salah satu partner, kami berencana meluncurkan satelit HTSsebagai upaya meningkatkan kapasitas,” kata Direktur Teknologi Informasi dan Operasi Bank BRI Indra Utoyo di Jakarta, Kamis (22/8).

Indra menjelaskan, Satkomindo akan menjadi mitra strategis bagi Bank BRI untuk pemenuhan reliabilitas dan kebutuhan jaringan komunikasi di masa mendatang. Menurut dia, hal ini perlu dilakukan agar Bank BRI dapat lebih fokus pada transformasi digital yang akan menjadi kunci pada strategi dan bisnis Bank BRI di masa mendatang.

"Pemenuhan kebutuhan jaringan komunikasi satelit melalui Satkomindo, akan memberikan fleksibilitas ketersediaan kapasitas, dengan biaya operasi yang kompetitif dan kinerja yang andal," katanya.

Sebagai strategic partner BRI, kata Indra, Satkomindo akan meluncurkan satelit baru berteknologi HTS berkapasitas sekitar 150 Gigabit per second (Gbps) dengan menggunakan spektrum frekuensi Ku- dan Ka-band.

Sebagian kapasitasnya akan digunakan oleh Bank BRI, dan lainnya akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan layanan internet Indonesia, sehingga membantu mengurangi shortage supply transponder satelit di tanah air, katanya.

Indra menjelaskan dalam hal regulasi, perizinan satelit HTS Satkomindo tersebut tidak berkaitan dengan izin telekomunikasi mhusus (telsus) Bank BRI.

Sebagai badan hukum yang terpisah dari Bank BRI, Satkomindo telah menjadi penyelenggara telekomunikasi di Indonesia, seperti halnya Telkom maupun Indosat, sehingga Satkomindo dapat memberikan layanan BRI maupun customer lainnya.

"Kami sudah berkoordinasi dengan Satkomindo bahwa pada awal 2020 agar menyiapkan backup diversity dengan bekerja sama dengan operator satelit lain sebagai upaya mitigasi risiko apabila terjadi anomali pada satelit BRIsat,” jelas Indra

Sementara itu, CEO Satkomindo Abing Rabani menjelaskan, saat ini pihaknya dalam proses penjajakan kerja sama dengan operator satelit domestik, operator satelit internasional, dan manufaktur satelit internasional yang telah berpengalaman dalam desain, manufaktur, dan pengoperasian satelit HTS.

"Sebanyak 18 operator satelit dan 9 manufaktur satelit internasional telah menyatakan minatnya untuk ikut berpartisipasi dalam seleksi sebagai mitra Satkomindo," katanya.

Melalui mekanisme partnership, katanya, maka akses teknologi HTS akan dapat dilakukan dengan lebih cepat dan lebih mature dalam hal desain dan operasional di sisi space segment dan ground segment.

PT Satkomindo Mediyasayang 99 persen sahamnya dimiliki Yayasan Kesejahteraan Pegawai BRI dan PT Bringin Gigantara sebesar 1,0 persen, sejak 2002 telah fokus berbisnis di bidang pengoperasian satelit sebagai operator verysmallaperture terminal (VSAT).

Satkomindo memiliki lisensi penyelenggara jaringan tetap tertutup (jartup) dan pada 2019 telah mendapatkan persetujuan Kementerian Kominfo sebagai pengelola slot orbit satelit geostasioner di Indonesia yang telah terdaftar di badan International Telecommunication Union (ITU).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA