Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Venezuela Gelar Pembicaraan Rahasia dengan AS

Rabu 21 Aug 2019 18:27 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Presiden Venezuela, Nicolas Maduro saat peringatan Angostura Discour Bicentennial di Ciudad Bolivar, Venezuela (15/2).

Presiden Venezuela, Nicolas Maduro saat peringatan Angostura Discour Bicentennial di Ciudad Bolivar, Venezuela (15/2).

Foto: EPA
Venezuela akan mempertahankan komunikasi dengan AS.

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengonfirmasi soal pembicaraan rahasia yang telah dilakukan dengan pemerintah Amerika Serikat (AS). Hal itu menyusul dialog untuk menyelesaikan konflik yang berlangsung lama antara kedua negara.

Baca Juga

"Ada pembicaraan selama berbulan-bulan di bawah otorisasi saya antara pemerintahan Trump dan pemerintah Bolivarian untuk menemukan solusi bagi konflik antara kami dan kekaisaran Amerika Utara," kata Maduro dalam acara di kota La Guaria seperti dikutip Anadolu Agency, Rabu (21/8).

Maduro mengatakan, pemerintahannya akan mempertahankan komunikasi dengan AS. Meski demikian, Wakil Presiden Partai Sosialis Diosdado Cabello atau orang nomor dua di pemerintahan Venezuela, membantah tuduhan bahwa ia tengah melakukan pembicaraan rahasia dengan anggota pemerintah AS.

Selain itu, Maduro juga menekankan bahwa ia akan selalu membela solidaritas Venezuela. Negaranya pun siap untuk negosiasi untuk menyelesaikan konflik. "Namun, jika Anda menyerang kami, kami akan merespons," ujarnya.

Venezuela telah dilanda krisis politik sejak 10 Januari, ketika Maduro dilantik untuk masa jabatan kedua. Ketegangan meningkat pada 23 Januari ketika pemimpin oposisi Juan Guaido menyatakan dirinya sebagai presiden sementara Venezuela.

Rusia, China, dan Iran mendukung Maduro, seperti halnya Turki. Sementara Spanyol, Inggris, Prancis, Swedia, Jerman, Jepang, dan Denmark bergabung dengan AS dan Kanada mengakui Guaido sebagai pemimpin sementara negara kaya minyak itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA