Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

In Picture: Balada Para 'Pembelah Kapal' Cilincing (2)

Selasa 20 Aug 2019 23:09 WIB

Rep: Muhammad Adimaja/ Red: Yogi Ardhi

Foto: Muhammad Adimaja/Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Untuk memutilasi sebuah kapal dibutuhkan waktu yang berbeda-beda tergantung besar kecilnya kapal. Contohnya kapal Golden Ocean dengan bobot 90 ribu ton, diperkirakan membutuhkan waktu sekitar satu tahun pengerjaan.

Para pembela kapal itu bekerja dari pagi sampai sore dengan upah yang bervariasi. Mereka ada yang bertugas sebagai pemotong, pemilah besi hingga hanya sekedar mengaitkan besi-besi ke mesin katrol untuk diletakan ke darat.

Seperti Oscar Syahputra (18) yang bertugas sebagai pemotong besi kapal. Ia bisa mendapatkan upah Rp230 ribu per hari. Lain halnya dengan Tsamirin (46) yang bekerja sebagai pemilah besi dan penjaga generator agar tetap menyala. Ia hanya mendapatkan upah Rp90 ribu per hari.

Sebagai pekerja pembelah kapal memang banyak risikonya, mulai dari gangguan pernafasan hingga tertimpa besi kapal. Namun, para pekerja itu mengatakan bahwa bisnis ini akan terus menjanjikan karena harga besi lebih stabil dan tidak terpengaruh fluktuasi mata uang asing, karena naik turun harga besi diukur dari kebutuhan pabrik besi itu sendiri.

 

Sumber : Antara

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA