Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Buntut Ulah AS, Huawei Hadapi Momen Hidup atau Mati

Rabu 21 Aug 2019 06:07 WIB

Red: Budi Raharjo

Trump blokir Huawei.

Trump blokir Huawei.

Foto: Republika.co.id
Huawei bersiap hadapi krisis akibat pembatasan ekspor AS.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Huawei akan membelanjakan lebih banyak anggaran untuk peralatan produksi tahun ini untuk memastikan kontinuitas pasokan. Perusahaan multinasional asal Cina itu juga akan memangkas peran yang berlebihan dan menurunkan manajer yang tidak efisien.

Langkah-langkah ini diambil sebagai upaya bertahan dari pembatasan ekspor AS, kata CEO Huawei Ren Zhengfei. Pernyataan Ren datang ketika Amerika Serikat mengatakan minggu ini akan memperpanjang 90 hari penangguhan hukuman yang memungkinkan Huawei Technologies untuk membeli komponen dari perusahaan AS untuk memasok pelanggan yang sudah ada.

Selain itu, AS juga menambahkan lebih dari 40 unit usaha Huawei ke daftar hitam ekonomi. Ren meminta staf untuk bekerja secara agresif menuju target penjualan saat perusahaan masuk ke "mode pertempuran" untuk selamat dari krisis. "Perusahaan ini menghadapi momen hidup atau mati," kata Ren dalam memo karyawan yang dirilis Senin (19/8).

Huawei adalah tema kunci dalam perang dagang AS-China sepanjang tahun yang lebih luas, dengan Washington memukulnya dengan larangan perdagangan pada bulan Mei dengan alasan risiko keamanan nasional.

Namun, Huawei membukukan lonjakan pendapatan 23 persen pada semester pertama, dibantu oleh penjualan smartphone yang kuat di pasar dalam negeri. "Di babak pertama, hasil kami terlihat bagus, kemungkinan karena klien China kami simpatik dan melakukan pembayaran tepat waktu, volume besar membuat arus kas terlihat bagus, ini tidak mewakili situasi sebenarnya," jelas Ren.

Tetapi dia menyatakan keyakinannya pada hasil setahun penuh Huawei dan mengatakan bahwa perusahaan perlu "menghabiskan uang dan memecahkan masalah kontinuitas produksi" dengan meningkatkan investasi strategis pada hal-hal termasuk peralatan produksi.

Huawei, yang mempekerjakan hampir 190 ribu orang di seluruh dunia, sedang mereformasi operasinya secara global dengan memberikan lebih banyak kekuatan ke garis depan. Huawei juga memotong lapisan pelaporan dan menghilangkan posting yang tidak efisien.

"Dalam waktu 3-5 tahun, Huawei akan mengalir dengan darah baru," kata Ren. “Setelah kita selamat dari momen paling kritis dalam sejarah, pasukan baru akan lahir. Melakukan apa?  Mendominasi dunia," kata Ren.

Meskipun Ren mengatakan pada Juni bahwa larangan itu lebih buruk dari yang diharapkan dan bahwa pendapatan Huawei mungkin tetap datar dalam dua tahun ke depan, dalam memo ia meminta staf untuk mencoba yang terbaik dalam memenuhi target penjualan yang diuraikan pada awal tahun sebelum larangan.

Capaian target tersebut akan meningkatkan pendapatannya menjadi sekitar 125 miliar dolar AS dari lebih dari 100 miliar dolar AS pada 2018. Dia juga memperingatkan risiko arus kas jika piutang tidak dibayarkan tepat waktu.

Dia meminta staf untuk bersikap konservatif dalam memastikan iuran dibayarkan tepat waktu oleh klien. Karena jika tidak, likuiditas akan berakibat fatal bagi perusahaan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA