Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Dikabarkan akan Bangkrut, Ini Kata Bank Mandiri

Rabu 14 Aug 2019 13:37 WIB

Red: Nidia Zuraya

Nasabah melakukan transaksi menggunakan aplikasi Mandiri Online (Mandol) di Bank Mandiri, Jakarta. ilustrasi

Nasabah melakukan transaksi menggunakan aplikasi Mandiri Online (Mandol) di Bank Mandiri, Jakarta. ilustrasi

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Bank Mandiri akan berkoordinasi dengan kepolisian terkait kabar tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Mandiri diterpa isu serangan siber di sistem IT perusahaan. Akibat isu serangan siber tersebut, Bank Mandiri disebut-sebut akan mengalami kebangkrutan.

Manajemen bank milik negara ini membantah isu dan kabar tersebut. “Pesan gelap di media sosial dan aplikasi percakapan Whatsapp yang menginformasikan bahwa bank Mandiri mengalami kerugian, akan segera bangkrut dan akan diambil China adalah tidak benar," kata Corporate Secretary Bank Mandiri Rohan Hafas, dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (14/8).

Menurut Rohan, tindakan penyebaran isu itu merupakan upaya pendiskreditan dengan tujuan merusak kepercayaan masyarakat, baik kepada Bank Mandiri, perekonomian Indonesia serta pemerintah RI. Bank Mandiri, lanjutnya, merupakan bank milik pemerintah terbesar di Indonesia dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) serta Bank Indonesia.

"Dengan kondisi ini, tidak mungkin segala kejadian tidak dimonitor dan diawasi oleh kedua institusi tersebut. Kami melihat, informasi yang disebarkan melalui kanal media sosial tersebut seperti diskenariokan oleh pihak tertentu yang memiliki iktikas tidak baik untuk mengganggu perekonomian dan pemerintah,” tegas Rohan.

Rohan mengemukakan bahwa Bank Mandiri akan berkoordinasi dengan kepolisian untuk menindak pelaku penyebaran isu tersebut. Bank Mandiri pun mengimbau masyarakat tidak ikut menyebarkan berita bohong Karena dapat melanggar UU ITE.

Sebelumnya, di media sosial dan sejumlah grup WA isu serangan siber ini mengakibatkan kerugian Bank Mandiri mencapai sekitar Rp 9 triliun.
Pada 20 Juli lalu, Bank Mandiri juga menghadapi masalah pelik ketika layananya mengalami gangguan saat melakukan pemeliharaan sistem teknologi informasi.

Peristiwa ini cukup menyita perhatian publik, karena banyak nasabah yang mengaku saldo di rekeningnya bertambah secara drastis dan nasabah yang tiba-tiba mendapati saldonya menjadi angka nol.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA