Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Kemenhub Hibahkan Dua Kapal untuk Rumah Sakit Terapung

Kamis 15 Aug 2019 09:31 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolanda

Rumah Sakit Terapung (ilustrasi)

Rumah Sakit Terapung (ilustrasi)

Foto: Republika/Ronggo Astungkoro
Penyediaan rumah sakit terapung untuk meningkatkan layanan kesehatan di Jawa Timur.

REPUBLIKA.CO.ID, SUMENEP -- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) hibahkan dua kapal untuk dijadikan rumah sakit (RS) terapung. Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kemenhub Hengki Angkasawan mengatakan kapal tersebut akan dihibahkan kepada Kementerian Kesehatan dan Pemerintah Provinsi Jawa Timur. 

"Kapal yang dijadikan RS terapung adalah KM Gandha Nusantara 1 dan KM Gandha Nusantara 2," kata Hengki, Kamis (15/8). 

Dia menjelaskan penyediaan kapal RS terapung tersebut dibangun untuk meningkatkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat. Khususnya, kata Budi, pelayanan kesehatan masyarakat yang berada di kepulauan sekitar Provinsi Jawa Timur.

“Pelayanan kesehatan yang dilakukan kapal bersifat promotif, preventif, dan kuratif sekaligus rehabilitatif, selain itu juga bisa untuk fasilitas pendidikan,” tutur Hengki.

Rencananya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi akan meresmikan dua kapal RS terapung tersebut sore ini (15/8) di Pelabuhan Kalianget, Sumenep, Jawa Timur. Peresmian kapal tersebuy akan ditandai dengan penandatangan nota kesepakatan (MoU) antara tiga instansi yakni Kementerian Perhubungan, Kementerian Kesehatan, dan Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Sejak Mei 2019, Kemenhub bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Pemerintah Provinsi Jawa Timur sudah mengungkapkan akan membangun kapal rumah sakit. Budi mengatakan kapal rumah sakit akan diperuntukan bagi daerah kepulauan.

"Kemenhub bersama Kemenkes akan membuat dua kapal rumah sakit, tentunya bersama sama pemerintah Jawa Timur supaya mereka bisa sekalian keliling mengantar penumpang sambil juga memeriksa," kata Budi dalam pernyataan tertulis yang diterima Republika.co.id, Senin (13/5).

Kala itu, Budi menjelaskan pembangunan kapal rumah sakit tersebutmerupakan program baru pemerintah. Rencananya, kata Budi, kapal rumah sakit tidak hanya di Jawa Timur saja melainkan juga daerah kepulauan lainnya.

"Rencananya kalau kita akan pikirkan di Jawa Timur, Kepri, dan Papua mungkin kebutuhannya. Akan ada sekitar enam hingga sembilan unit kapal untuk kapal rumah sakit ini," jelas Budi. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA