Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

AS Sebut Cina Manipulasi Yuan tanpa Kesepakatan G7

Senin 12 Aug 2019 10:57 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

YUAN. Seorang warga melintasi kantor penukaran uang asing yang dihiasi gambar uang berbagai negara di Hong Kong, Selasa (6/8). Nilai tukar yuan Cina merosot tajam atas dolar AS sebagai akibat dari perang dagang dengan Amerika Serikat.

YUAN. Seorang warga melintasi kantor penukaran uang asing yang dihiasi gambar uang berbagai negara di Hong Kong, Selasa (6/8). Nilai tukar yuan Cina merosot tajam atas dolar AS sebagai akibat dari perang dagang dengan Amerika Serikat.

Foto: AP Photo/Kin Cheung
Pekan lalu Kementerian Keuangan AS mencap China sebagai manipulator mata uang

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- China kemungkinan tidak akan menghadapi konsekuensi serius dari keputusan Pemerintah Amerika Serikat (AS) yang mencap negara Asia tersebut sebagai manipulator mata uang. Kondisi ini dikarenakan kurangnya dukungan dari seluruh anggota G7 dan Dana Moneter Internasional (IMF).

Baca Juga

Kementerian Keuangan AS pekan lalu menyebut Beijing sebagai manipulator mata uang untuk pertama kalinya sejak 1994. Pernyataan ini mengguncang pasar keuangan dan meningkatkan perang tarif yang sengit antara dua ekonomi terbesar dunia.

Kesepakatan yang disepakati oleh Kelompok Tujuh (G7) dari negara-negara ekonomi paling maju di dunia pada tahun 2013 mengatakan bahwa anggota harus berkonsultasi satu sama lain sebelum mengambil tindakan mata uang utama.

Tetapi mantan dan pejabat saat ini mengatakan Kementerian Keuangan AS gagal melakukan konsultasi tersebut, bertentangan dengan penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengklaim bahwa anggota G7 ada di dalamnya.

Negara-negara Eropa tercengang oleh kurangnya koordinasi, kata pejabat senior negara G7 Eropa dengan syarat anonim. Sehari setelah pengumuman itu, Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz memperingatkan agar tidak memicu ketegangan pada saat konflik perdagangan sudah menghambat pertumbuhan.

"Peningkatan (dalam perang dagang) lebih lanjut hanya akan merusak," kata Scholz dalam sebuah pernyataan.

"Semua orang harus menjaga kepala tetap datar dan sedikit mengurangi retorika," ujarnya menambahkan.

Tuduhan AS datang hanya beberapa jam setelah Presiden Donald Trump mencuit bahwa China memanipulasi mata uangnya setelah penurunan yuan di bawah 7 yuan terhadap dolar AS, yang itu sendiri terjadi beberapa hari setelah Trump mengatakan ia akan mengenakan tarif 10 persen pada tambahan 300 miliar dolar AS barang-barang China. Pelemahan yuan membuat impor China lebih murah.

Pengumuman itu mengejutkan banyak pihak di Gedung Putih, terutama karena Kementerian Keuangan tidak mengklasifikasikan China sebagai manipulator dalam laporan mata uang semi-tahunan terbaru pada bulan Mei.

Di bawah undang-undang mata uang AS 1988, tujuan utama penunjukan sebagai manipulator itu adalah untuk memaksa negosiasi dengan negara yang melanggar untuk menghilangkan segala keuntungan yang tidak adil.

Jika tidak ada solusi yang ditemukan, presiden dapat menjatuhkan hukuman. China menyangkal telah memanipulasi yuan untuk keuntungan kompetitif.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA